Wednesday, 30 November 2016

Ada yang Aneh


Udah lama yah Feli gak curhat-curhat soal cinta? Kangen gak sih denger cerita Feli lagi?
Hehehe.. Memang iya sih Feli akhir-akhir ini suka banget milih topik-topik yang lebih general dan ga bersifat pribadi. Bukankah cinta itu sifatnya pribadi banget? Makanya Feli udah jarang bahas-bahas cinta.

Kok gua jadi sok imut gini yah nulisnya?
Hehehe..

Kembali ke pokok pembicaraan.

Dulu, dimasa-masa gua masih SMA, udah ada aja temen-temen gua yang pacaran. Ada yang pacarnya sekelas, seangkatan tapi ga sekelas, kakak kelas, bahkan sampe pacarnya udah kuliah segala. Gua? Jangan tanya lah.
:D

Ngeliat mereka chatting setiap hari sama pacar mereka, gua langsung ngerasa aneh geli gitu. Maksudnya yah, emangnya kalo sehari aja gak chatting bisa apa sih?

Gua mulai ngerasa kalo yang namanya cinta dan pacaran itu cuma menghadirkan keribetan. Menghilangkan kebebasan.

Bahkan ada temen gua yang HP nya lagi ntah kenapa gak ada signal waktu kami lagi jalan-jalan ke mall. Dia sampe bela-belain minjem HP salah satu dari kami simply cuma buat ngabarin pacarnya kalo dia lagi di mall dan HPnya lagi ga ada signal.

Gua bilang "Astaga, emangnya ga bisa yah nanti gitu sampe rumah baru bilang ke dia kalo lo tadi lagi di mall dan ga ada signal?"
Dia cuma jawab "Ga bisa, kalo gua ga ngabarin dia, nanti kasian dia nyariin"

Emangnya kita di mall berapa jam sih? Paling lama juga 3 jam. Masa hanya untuk 3 jam aja ga ngabarin dia, dia bisa segitunya nyariin sampe gimana sih? Yang ada malah mungkin dia juga lagi sibuk main game lah, enggak bakal mikirin lo kemana.

Belum lagi temen-temen gua yang masih aja sibuk chatting sama pacarnya walaupun kita lagi ngumpul bareng di meja makan. Lo sebegitunya ga bisa ngargain waktu kita bareng? Kita makan paling lama juga 1 jam. Lo ga bisa yah ga contact cowo lo selama 1 jam doang?

Ga cuma itu doang, gua juga liat temen-temen gua yang setiap apa pun yg mereka rasain, apa pun yang mereka lakuin, dimana pun mereka berada, pasti deh harus laporan dulu. "Aku lagi makan ini" "Aku lagi makan itu" "Aku lagi disini" "Aku lagi jalan" "Aku lagi belajar" "Aku lagi benerin lampu" "Aku lagi keluar bareng temen" "Aku lagi melangkahkan kaki" "Aku lagi napas" -.-

Rasanya gua aja ga sampek segitunya deh laporan ke mama gua. Itu pacar atau polisi sih, laporan mulu. Bener-bener perlu yah sebegitunya?

Bukan cuma itu.

Dulu gua juga mikir kalo reaksi temen-temen gua dikarenakan putus cinta itu super super lebay. Sampe ada yang ga makan lah, nangis-nangis lah, bahkan ada yang bilang dia udah ga bisa lagi hidup tanpa (mantan) pacarnya itu. Toh setelah putus idup juga kok. -.-

Buat anak sekolahan seperti gua dulu yang belom bener-bener mengerti arti cinta, semua fenomena-fenomena aneh waktu ngeliat temen-temen gua pacaran itu super duper lebay, ga bisa dimengerti. Jangankan dulu, sekarang gua juga masih ga ngerti apa artinya cinta, cinta itu apa, dan gua bahkan meragukan apakah gua udah pernah bener-bener jatuh cinta atau belum.

Seperti kata orang, dalam hidup setiap orang pasti ada perubahan, baik itu sikap, karakter, persepsi, atau pun sudut pandang.

Seperti kata orang juga, kita ga bakal ngerti apa yang kita lihat, sampai kita ngalemin itu sendiri.

Iya, memang begitulah cara miris seorang jomblo atau single ngeliat orang pacaran. Mungkin banyak juga diantara kalian yang bakalan setuju dengan semua pendapat gua dulu.

Tapi gua yang sekarang udah nyoba buat ngerti kok. Ada sesuatu, atau mungkin seseorang, yang ngebuat gua nyoba buat ngerti.

Akhir-akhir ini gua lagi deket sama seseorang. Bukan berarti gua akhirnya bukan jomblo lagi. Masih jomblo looh. Santai.
Bisa dibilang kami temen dekat.

Sebut saja namanya "Buah". Karena "Bunga" udah terlalu mainstream. Dan "Bunga" kan nama cewe. At least, "Buah" terdengar cowo. Iya gak sih?
Astaga..
Tolong kasih ide nama samaran yang lebih keren.

Hehehe

Biasanya, hari-hari gua memang selalu diwarnai dengan kerja dan kuliah, apa lagi bulan November memang gudangnya deadline. Memang sih kami juga udah sering keluar bareng.

Tapi walaupun enggak contact sama si "Buah" (Nama samaran yang aneh (?) ), kemaren-kemaren gua sama sekali enggak ngerasa aneh, malah yang ada biasa-biasa aja.

Masalah dimulai dari gua yang 29 November udah mulai libur. Biasanya, kalo gua ga kuliah malam, gua bakalan ngabisin waktu malam gua dengan baca novel, nonton dll dll dll. Pokoknya segala "me-time" yang bisa gua lakuin.
Tapi semalam gua bukannya ber "me-time" ria, gua malah sibuk ngecek hp, liat-liat apakah si "Buah" (Tolonglah kasi gua ide nama yang lebih keren) ada chat gua atau enggak.

Pada saat yang sama, gua jadi mulai mikir, ada yang aneh kalo gak ada dia di keseharian gua. Ada yang aneh kalo gua enggak contact dia, ada yang aneh kalo gua enggak ketemu sama dia.
Ada yang mulai aneh, ada tempat yang mulai terasa kosong.

Dan perlahan demi perlahan, gua mulai ngerti perasaan temen-temen gua yang dulu gua sinisin.

Kebutuhan mereka buat tetep chatting setiap hari, keinginan buat terus terhubung, rasa ada yang hilang kalo enggak ngabarin, rasa ingin tahu apa yang lagi si dia lakuin sekarang, atau rasa ingin berbagi kegiatan kita setiap hari.

Bahkan mungkin gua juga udah mulai ngerti rasa kehilangan yang mereka rasain waktu putus.

Memang, gua masih seseorang yang sama dengan gua yang dulu. Gua masih mencari jati diri, dan masih belum mengenal cinta. Gua rasa, gua juga ga bisa mengkategorikan apa yang gua rasain sekarang sebagai cinta.

Tapi gua rasa, apa yang ada di otak gua semalam udah cukup buat ngebuktiin fakta singkat kalau dia bukan lagi sosok yang gak berarti dalam keseharian gua, dia juga bukan lagi orang yang gak mempengaruhi hidup gua sekarang.

Entah ini rasa persahabatan, atau kekeluargaan, atau mungkin cinta (gua juga ga yakin), tapi dia jelas udah jadi orang yang penting dalam hidup gua, orang yang kalo dia suatu hari ga ada disini, bakalan menimbulkan rasa kehilangan.

Seakan dihati gua sekarang udah ada tempat buat dia
Dan kenapa yah, kalo dia enggak ada, ada kekosongan?
 Ada sesuatu yang hilang.
 Ada yang aneh.



With Love, Felicia

21 comments :

  1. Gue kalo liat orang pacaran di mol bawaannya senewen, mau nyambit pake sendal. Itu normal kan yah... :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Normal kok normal...
      Hahahhaa...
      Apa lagi kalo pacarannya berlebihan

      Delete
  2. Gambar kartunnya lucu.. Semua berproses, nikmati aja perjalanannya. Nanti jadi kenangan yang indah buat diingat.

    ReplyDelete
  3. Ngomongin soal cerita miris seorang Jomblo, aku punya banyak deh kayaknya. Huahahah. Aku juga waktu SMA engga tau pacaran. Byasah naq baiq *plak

    sekalinya pacaran manteman langsung kaget. Eh kok malah curhat sih :3

    Duhduh hatinya lagi kosong yak. Tenang nanti kalo udah ketemu jodoh pasti udah gak kosong lagi kok:')

    ReplyDelete
  4. coba deh orang itu aku, bakal seneng banget rasanya hatiku. hehee

    ReplyDelete
  5. Butuh nama cowok sis? Nih gw kasih...

    'Joko'

    Kalo gak

    'Bambang'

    Hahaha.


    Ciehh yang lagi jatuh cintaa... Ihiirrrr....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip daftar presiden kita yah??

      Delete
    2. Oh, kalo itu sih 'si mantan yang prihatin'....

      Delete
  6. Hahhaa sama, aku pas skulah gitu ga sempet pacaran fel...yang ada klo pacaran terlalu awal di umur sekolah, pasti ujung2nya nyesel krena kan masi labil bin gaul jadi kemungjinan srius itu tipis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih
      kita waktu SMA mana mikir ribet-ribet

      Delete
  7. yaaaa... pacaran emang gitu sih, kalo yang belum pernah rasain pasti skeptis sama sikap temen yang kayaknya gak bisa hidup tanpa pacar, kemana2 sama pacar, apa2 musti kasitau pacar. Tapi ya emang gitu kalo pacaran, ngilang bentar aja pasti nyariin, kalo alasan misalnya tadi gak ada sinyal di mall, pasti jadi mikir 'kamu pergi sama temenmu, pinjem bentar kek hapenya buat ngasitau aku biar aku gak khawatir.' selain hilangin khawatir juga bikin si pacar ngerasa dihargain aja karena dikabarin :))

    oke, goodluck sama si buah ya, semoga bisa mengakhiri masa jomblo lo :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa..
      Iya sih,
      tapi kan ga setiap jam juga tooh..

      Mungkin yang paling penting sama-sama seling menghargai aja sih mungkin..
      Saling ngabarin, tapi juga saling ngasi ruang gerak buat satu sama lain.

      Anyway, thanks yaaah....

      Delete
  8. gue masih SMA beruntung teman2 terdekat gue nggak pacaran. jadi, walaupun dibilang anak SMA, gue jarang banget ngomongin cewek ke temen2 cowok. gue juga capek ngeliat cewek yang dikit2 watsapan sama cowoknya (dia anak kuliahan). ganggu belajar. kasihan dianya juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang penting sih tau bagi waktu dan tau bikin prioritas

      Delete
  9. ciehh udah bisa yaaa cinta jatuhh hemm... awas hati patah lohhhh, buruan tembak ntar di comotorang duluannn

    ReplyDelete
  10. Baca ini mengingatkanku ama jaman SMA hehe.
    Aku sendiri udah mengenal benih-benih cinta sih, tapi gak harus pacaran sama temenku. Eh begitu deket sama salah satu cowok seangkatan, ternyata kita cuma friendzone. Pedihh :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaha
      Jaman SMA memang gudangnya di friendzone..
      Yang sabar yah..
      biarkan kepedihan ini menguatkanmu...
      :D

      Delete