Wednesday, 9 November 2016

Hujan atau Cerah?

Yak..
Sekarang udah bulan November. Orang bilang sih bulan November itu bulan yang paling teduh, karena udah mau musim hujan. Atau malah memang udah musim hujan?

Ada yang bilang bulan November itu bulan yang menghadirkan kebahagiaan karena udah deket akhir tahun. Udah saatnya merencanakan liburan dan nantinya mau ngerayain Natal dan Tahun Baru dimana.
Yes!

Mungkin hanya segelintir orang di bumi tercinta ini yang enggak melihat bulan November dengan penuh optimisme. Enggak ada bahagia-bahagianya tuh menyambut November. Yah, gua satu diantara segelintir orang itu. Buat gua, bulan penuh tangis dan tekanan mah.

Yang ada di otak cuma tugas, tugas, tugas, ujian, ujian, ujian, project, project, project.
Pokoknya panik tingkat dewa.
Astaga!
Biarkanlah aku pergi dari semua tekanan ini!

Berhubung gua lagi di mobil -- baca:bus -- dan gatau mau ngapain juga. Pingin cepet-cepet sampe rumah dan ngerjain semua tugas yang seakan membelenggu setiap gerakan hati ini. Tapi gak bisa.
Namanya juga anak bus. Kita harus rela dibawa jalan-jalan keliling kota nganterin orang lain sebelum sampe giliran kita buat dianterin.

Saat diri ini duduk melihat situasi malam kota #eseehsokpuitis , gua jadi tiba-tiba mikir 
"Hari ini gak ujan yah.. padahal dari semalem-semalem ujan mulu tiap malam."
Gua akhirnya memutuskan membuka smartphone yang dari tadi dianggurin di tas. Karena dari masuk mobil tadi gua sibuk menggalau dengan memandangi jendela dan mencoba buat tidur sejenak yang ternyata gagal.

Yang gagal itu tidurnya, galaunya mah berhasil. Dan karena berhasil galau itu lah gua akhirnya bisa nulis di blog. Thanks to galau!

Jadi kalau ada yang aneh dan enggak biasa dengan cara nulis dan pengaturan paragraf gua, please maklumin yah. Gua ngetik pake hp loh. Perlu diingat kalo layar dan besar keyboard hp cuma berapa persen doang dibandingkan dengan komputer.

Gua jadi teringat beberapa hari yang lalu gua sempat ditanyain sama temen,
"Lebih suka hari cerah atau hujan?"

Gua langsung aja terdiam sejenak. Selama ini gua sama sekali enggak pernah mikir sejauh itu tentang cuaca. Gua selalu milih suka atau enggaknya hati gua sama cuaca berdasarkan situasi kondisi. Misalnya, hari ini gua mau keluar bareng temen buat olahraga bareng. Jadi gua berharap hari ini cuacanya cerah. Atau, kalo hari ini gua berencana di rumah mulu seharian, gua berharap hari ini ujan. Supaya bisa tidur dan menggalau di rumah.
#pizz
Itu dua hal yang paling cocok dilakukan saat hujan.


Kalo di pikir-pikir, gua suka kalo cuaca cerah. Cuaca cerah mendatangkan semangat untuk memulai hari dan optimisme buat melangkah menyongsong masa depan.
#guakerenkan?

Cuaca yang cerah juga ngebuat kita jadi bisa main di luar. Ngelakuin olahraga kesukaan kita, atau cuma sekedar keliling komplek buat lari-lari iseng.


Beda banget dengan mood lo pada hari hujan kan? Maunya molor aja, enggak semangat, suram gituh. Apa lagi kalau langitnya juga ikutan gelap, ada angin dingin ikut meramaikan rintik-rintik hujan. Waaah.. Komplit dah.

Kalo merhatiin karakter gua sehari-hari, gua yakin kalian pasti bakal nebak kalo gua orang yang lebih nyaman dengan cuaca cerah dari pada hujan.
Itu enggak sepenuhnya bener sih.
Karena nyatanya gua suka hujan.

Ntah cuma gua doang atau semua orang ngerasain hal yang sama. Gua ngerasa kalo hujan itu sumber inspirasi. Kalo ngeliat hujan, gua ngerasain semua emosi dan perasaan gua seakan membanjiri pikiran. Dan dari sanalah sumber inspirasi datang.
Hujan seakan mengingatkan kita bahwa sudah saatnya kita beristirahat, membiarkan semua emosi membanjiri kita, dan merenungkan apa-apa saja yang udah kita lakukan.


Hal yang sama terjadi dalam hidup kita. Ada kalanya hari-hari kita dipenuhi kebahagiaan. Saat dimana kita bisa tertawa lepas tanpa beban seakan enggak bakalan ada orang yang bisa merengutnya dari kita.

Cerah.

Ada juga kalanya kita larut dalam kesedihan. Saat kita membiarkan air mata mengalir di pipi kita dan emosi membanjiri hati kita.

Hujan.

Gua pribadi, kadang gua juga gatau kenapa kita sedih dan galau. Memang lagi pingin menyendiri dan mengasihani diri aja. Sedih-sedih tanpa alasan gitu deh. Tapi justru saat sedih itulah gua jadi bener-bener napsu pingin nulis. Dan anehnya, semua ide itu tercurah gitu aja di otak.

Gua pernah baca di sebuah buku, kira-kira gini
"Karena kesedihan dan kepahitan hati adalah sumber dari semua perkataan yang terindah, awal dari setiap buku termanis"


Anyway,
Mau hujan atau pun cerah,
Pada akhirnya tetap membawa kenangan indah.
Tergantung dari bagaimana kita memandangnya.

So guys, kalian lebih suka hujan atau cerah?


Salam, Felicia

26 comments :

  1. Kalo saya sih suka hujan tapi cerah
    Biar kerasa semua
    Jarangloh kayak begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ada orang tua yang bilang kalo ujan-ujan tapi ada matahari gitu,
      ituh ujan bawa penyakit yah??
      Gak gitu tau juga sih..
      Asal gak kenak ujannya,
      menikmati suasananya boleh juga...

      Delete
  2. november kayaknya emang musim hujan, sampe ada lagunya kan november rain muehehe.

    kalo gue sih tergantung keadaan untuk suka hujan atau cerah. kalo lagi banyak aktifitas di luar jelas gue benci hujan. Tapi penginnya ya cerah dari pagi-menjelang malam, hujannya pas malam jam jam tidur biar nyenyak muahahaha.

    kunjungan balik nih. salam kenal. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama deeh..
      Ujan memang enaknya dibawa tidur..

      Thanks..
      Salam kenal

      Delete
  3. emm knpa suka menggalau Dan mengasihani diri ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhhaa...
      gua juga kaga tau
      lagi mood aja sih...

      Delete
  4. suka hujan karena eh karena...
    1. telat ke kantor kagak dimarahin
    2. kagak jemurin baju
    3. pulang ke rumah telatpun kagak dimarahin yg punya rumah (emangnye rumah siape? )
    4. bagiku hujan itu penuh dg inspiratif... bisa bkin puisi, bikin postingan yg "kerasa" gitu, dan bikin dede tentunya,,,, eh!

    ReplyDelete
  5. Kalo gue, seneng keduanya. Tapi lebih senang hujan datang menjelang tidur. Biar tidurnya dingin-dingin gitu. :))

    Tapi ya, kalau hujan terus, kaos kaki jadi bau. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi kalau tidur ga pake kaus kaki kan???
      bukannya mikirin yang laen-laen malah kaos kaki...
      -.-

      Delete
  6. hujan pas hari libur.
    wqwq itu lebih nikmat dibandingin indomie pake telor ples cabe rawit.

    eh tapi bakalan dabel nikmat lagi, kalau hujan, pas libur, abis itu bikin indomie terlor ples cabe rawit.

    surga dunia~

    ReplyDelete
  7. klo saya suka kalau hujan gerimis, di mana kita bisa hujan-hujanan tanpa terasa terlalu basah :D
    suasana nya kerasa sejuk bgt, rintik2 hujannya jg dpt menentramkan hati ini, hihi

    tp akhir2 ini hujan di bulan november rada menyeramkan, karena ada petir dan badai jg :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaaah....
      menyeramkan sih..
      kerena bukan sekedar hujan...
      tapi ada petir dan badai juga
      jadi serem gitu yaah...
      Btw, salam kenal

      Delete
  8. Bulan ini kayaknya bakal banyak hujaaan. Enaaaak. Tapi mudah2an pas lagi di jalannya tetep cerah. Hehehe. *edisi banyak mau*

    ReplyDelete
    Replies
    1. seandainya aja bisa seperti itu...
      gua juga ikutan seneng..
      #rupanyabanyakmaujuga

      Delete
  9. Gw mah lebih suka cerah ci. Kalo ujan mah kemana-mana repot. Belom kalo banjir, duh. Tiap hari dong di bulan November ini selalu hujan setiap sore. Sedih banget gak sih?

    #akurapopo

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..
      memang sedih banget...
      #sambilapusairmata

      Delete
  10. Hujan kadang bisa jadi sumber inspirasi buat gue. Kadang juga, ya gue bisa tidur seharian selimutan. Terus bangun-bangun palingan makan indomi rebus plus cabe rawit. Ahaha.

    Btw, itu di akhir kalimat typo? Menandangnya? Maksud lu memandangnya, kan? Iya, semua hanyalah soal sudut pandang. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa..
      Iya typo.
      Thanks yah udah merhatiin.
      Jadi malu..
      Udah dibenerin tuuh...

      Btw, hidup fans indomie!

      Delete
  11. Saya gak pernah memperhatikan detail cuaca karena jarang buka prakiraan cuaca dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika.
    Yang pasti musim hujan itu kalau gak bikin ngantuk ya banjir.

    ReplyDelete
  12. Kalau secara umum, aku suka cuaca cerah. Alasannya sih biar bisa main, hehehe.

    Kalau gabut di kosan, aku suka jalan-jalan ngelihat sekitar, dan cuaca cerah sangat mendukung hal itu.

    Kalau hujan, penyakitku kambuh. Hari yang dingin dengan suara syahdu rintik hujan sukses jadi lagu nina bobo, akhirnya waktu produktifku yang bisa kuhabiskan untuk jalan-jalan dihabiskan dengan tidur. Bangun-bangun bukannya seger, malah jadi makin males, apalagi kalau ternyata pas bangun masih hujan.

    Jadi, bagiku cerah lebih baik walaupun hujan sekalipun bisa jadi momen yang menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hei
      Kamu punya cara pandang dan gaya nulis yang luar biasa looh..
      kalo ujan di bawa tidur panjang, nanti sewaktu kita bangun langsung malah sakit kepala..
      -.-

      anyway, salam kenal yah

      Delete
  13. lebih suka cerah dong... supaya bisa beraktifitas di outdor

    Salam kenal
    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  14. Aku juga kadang tapi antitesis sifatnya
    Di satu sisi pas kepanasan ngrinduin hujan
    Di sisi lain pas banyak banjir, aku berdoa biar ujan ga turun sadis2 amat hahha

    Tapi emang iya sih kebanyakan karya klo ditulisnya pas hari hujan jadi sentimentil, lancar ngalir gitu kek air yang turun dari langit

    ReplyDelete