Tuesday, 29 November 2016

Proyek Drainase Everywhere!!


Hi guys..
Pagi ini gua lagi penuh dengan keluhan.
Dan kerena ini blog personal, kenapa tidak skali-skali gua agak ngeluh kan?

Sekarang kota Medan sedang marak-maraknya drainase. Hampir setiap hari kota kita yang tercinta ini diwarnai dengan hamparan pasir hasil drainase. Disini drainase, disana drainase, dimana-mana ada drainase.
Kok malah nyanyi sih?

Gua mikir...
Kapan lagi sih gua bisa liat jalanan kota yang bersih tanpa pasir-pasir drainase?
Kapan lagi gua bisa jalan di trotoar tanpa takut sepatu kotor?
Kapan lagi gua bisa jogging tanpa dihantui dengan bau-bau tidak sedap?
Kapaan???
Kapaaan???
#lebay

Masalahnya, drainase bukan hanya menimbulkan abu yang bertebaran, tapi juga bau tidak sedap. Belum lagi drainase di jalan-jalan pusat kota ngebuat kota ini jadi super duper macet. Rasanya lewat jalan mana juga sama aja macetnya. Ujung-ujungnya telat.

Sepertinya sekolahku tercinta (dulunya), sekarang sih sekolahnya adikku tercinta. Hehehe.. juga dihiasi dengan tumpukan pasir hasil drainase. Jadi kalau sekarang dikatakan "Siswa siswi Kalam Kudus Medan harus melewati gunung-gunung pasir saat ke sekolah", itu jelas ga salah.
Sebenernya lebih tepat disebut "tanah" sih dari pada "pasir", sebab teksturnya lembab-lembab gitu.

Kalau hujan, jalanan menuju sekolah enggak bakalan kalah dari jalan-jalan di pasar. Mungkin besok murid-murid semua udah boleh pake boots ke sekolah sambil jualan ikan.
"ikaan murah..."
"ikaan segar..."
"ikaan... ikaan..."

Udah gitu, disekolah kami siswa siswinya di wajibkan pake sepatu putih. Memang beda sih dari sekolah-sekolah lain. Alasannya sih biar sekolah kami punya jati diri dan ciri khas. Selain itu supaya murid-murid semua tau jaga kebersihan.
Tapi kalau udah keadaannya begini, bisa kebayang gimana kotornya?

For Your Information yah, foto diatas itu diambil tanggal 29 November 2016. hari ini udah 30 November 2016. Tadi pagi gua terlalu sibuk ternganga dan terkejut sampe-sampe lupa foto. Karena semalam hujan, semua tanah-tanah itu bertebaran becek banget, dan tepat di depan gerbang sekolah kami, ada galian yang dalemnya setinggi anak SMA, luasnya kayak kolam ikan. Jadi kalo ada anak-anak yang jalan sambil ngelamun dan jatuh kedalam, udah tau lah mereka bakalan berenang buat keluar dari sana.

Akibatnya semua orang tua siswa yang biasanya nganterin anaknya sampai depan gerbang, sekarang cuma bisa pasrah memberhentikan anaknya di persimpangan jalan, dan ngeliat anaknya jalan becek-becekan sampe sekolah. Gua mengasihani orang tua yang bakalan bersihin sepatu anak mereka, dan siapa pun yang piket di kelas hari ini.
Akses ke sekolah hanyalah sebuah jalan sekitar 50 cm yang beceknya mintak ampun.
Gua gak kebayang gimana nasib anak-anak yang biasanya naek motor ke sekolah, karena udah pasti motor ga bakalan bisa lewat.

Perlu di tekankan kalau pekerjaan drainase ini gak berlangsung beberapa hari saja loh. Tapi sering kali berminggu-minggu. Bahkan hitungan bulan.

Adek gua cuma bisa bilang "Malah sebentar lagi bakalan ada ujian semester pula. Masa gua ujian kotor-kotoran. Ujian kan juga ga boleh telat." dan "Benter lagi udah mau natalan."

Sering kali proyek drainase yang berlangsung lama ini juga mengganggu aktifitas warga. Coba bayangkan kalau ada yang buka kedai makanan atau usaha restoran di pinggir jalan, sementara harus ada proyek drainase di depan toko mereka.
Sepanjang jalan gua nganterin adek ke sekolah, hal yang gua pikirin cuma, dari mana mereka mendapatkan penghasilan untuk menutupi kerugian atas tutupnya toko mereka selama berhari-hari.

Gua ngeliat sendiri restoran dan toko-toko makanan yang pada tutup, atau bahkan tetep maksa buka tapi enggak ada yang mau beli. Gimana mau beli, didepan tempat mereka berjualan ada setumpukan pasir dan parit yang terbuka lebar menebar bau tidak sedap.


Yang sering menjadi pembicaraan adalah, para pekerja dan buruh yang menangani proyek drainase ini entah kenapa lebih sering dilihat duduk ngerumpi dari pada kerja. Semua pasir-pasir dan alat-alat berat dibiarkan begitu saja di jalan tanpa ada penjagaan. Orang-orang tua udah pada mulai mikir "Ini udah di perbaiki atau belum juga tetep banjir kok" atau "Pemerintah kerjanya apa sih?" atau "Pekerjaan seperti ini seharusnya dilakukan malam hari" dll dll dll

Beginilah keadaan di kota Medan, bukan cuma drainase dimana-mana, tapi juga keraguan terhadap pemerintah dimana-mana. Dimulai dari kemacetan, banjir, sampai jalanan berlubang, membuat kita terus berpikir kalau pemerintah seakan tidak perduli keadaan rakyat.

Dari beberapa bulan yang lalu marak banget yang namanya Tax Amnesty. Gua ga bakalan bahas itu kok. Karena gak gitu ngerti juga. Maklum, saya dulunya anak jurusan IPA, sekarang kuliah bidang komputer. Memang seharusnya itu bukan alasan untuk ketidak tahuan sih, tapi memang mungkin gua agak sedikit ga mau tau.
Kalo gua yang ga mau tau gini aja bisa sampe tau tentang isu ini, artinya isunya cukup booming.

Pasalnya, TA ini memang bener-bener efek nya terasa kemana-mana, di kampus ada penyuluhan tentang Tax Amnesty, di kantor terus-terusan dibicarain. Gak ada sehari lewat tanpa denger tentang TA.
Gua yang ga mau tau juga di paksain jadi tau.

Bisa dibayangkan kenapa Tax Amnesty bisa begitu booming?
Karena banyak warga yang ga bayar pajak dengan benar.

Kenapa warga ga bayar pajak dengan benar?
Karena kepercayaan warga terhadap pemerintahan tipis banget.

Bukan mindset yang bener sih memang. Tapi dari dulu sampai sekarang pemerintahan selalu diidentikkan dengan korupsi, skandal, kepentingan pribadi, nepotisme, dan banyak lagi. Rasanya kita susah-susah kerja buat bayar pajak, akhirnya, semua uang hasil pajak itu dikorupsi, bukannya buat kebaikan kita, malah buat ngasi makan para koruptor.

Cape deh..

Menurut gua pribadi, gua masih menyimpan sebuah harapan besar terhadap pemerintahan yang baru.
Gua juga masih percaya kalau suatu hari negara kita akan berubah jadi lebih baik lagi,
Gua juga optimis kalau pada saat yang tepat, warga bakalan kembali menjunjung tinggi pemerintahan, dan mempercayai mereka.
Gua juga bertekad jadi warga negara dan blogger yang baik. Hehehe

Sedikit demi sedikit, memang perubahan itu perlu proses bukan?
Dan sering kali proses yang menjadikan suatu perubahan itu terkesan sakit, sulit, dan melelahkan.
Namun kalau itu mengubahkan kearah yang lebih baik, kenapa tidak?


"Sekedar berubah saja tidak cukup; kau butuh berubah lebih baik." 


Salam, Felicia

17 comments :

  1. Sekolahannya keren ya, harus wajib putih sepatunya. Berbeda sekali dengan sekolahanku dulu yang harus mewajibkan sepatu hitam...

    Jalannya udah becek gak ada ojek lagi :D
    Kalau di depan tokonya seperti itu terkadang kita jadi malas untuk beli sesuatu ya karena baunya itu ya..

    Semoga kedepannya makin baik ...
    #SalamPerubahan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok malah keren yah?
      Justru itu repot banget harus jaga supaya terus bersih looh

      Delete
    2. Kerennya, siswa jadi harus bersih dan bisa menjaga sepatu putih itu .. wkwk

      Delete
  2. Wah pekerjanya magabut tuh
    Apa perlu abang turun tangan nih
    Buat ikut ngumpul duduk sama pekerjanya
    Siapa tw dikasih kopi, roti, ma rokok
    Kan mayan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa..
      Gua pikir abang mau turun tangan ikutan kerja

      Delete
  3. Drainase itu maksudnya yang di pinggir trotoar suka digali buat masukin kabel-kabel gitu bukan sih? Di sana lagi sering hujan ya? Itu males sih kalo udah SMA jalan becek ngelewatin gitu. Tapi kalo pas masih SD gue malah doyan. \:p/

    ReplyDelete
  4. Kebetulan sedikit banyak proyek kaya gini berhubungan kerjaan gue sekarang sebagai konsultan perencana.
    Proyek drainase kaya gini emang ga bisa kelar dalam hitungan minggu. Minimal, pengerjaan fisik drainase itu 4-5 bulan.
    Ya.. mau ga mau masyarkat harus bersabar karna jalannya sedikit terganggu. Dan gue rasa toko yang tutup karna proyek drainase itu juga dapat ganti rugi dari pengerjaan proyek ini, kok. Ga mungkin ujug-ujug ngerjain tanpa ada sosialisasi dulu dari kontraktor pelaksana.
    Nah kan jadi panjang hahaha..

    Intinya pengerjaan kaya gini untuk masyarakat juga kok. Pemko/Pemda ga mungkin ngebiarin masyarakatnya kebanjiran dengan ga ngebetulin saluran drainase yang udah ga mampu nampung air. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah niih
      Terimakasih ya udah ngejelasin.
      Nambah pengetahuan baru dan bermanfaat banget..
      Memang kita harus banyak banyak sabar juga sih kalo udah gini..

      Btw, salam kenal...

      Delete
  5. "Bisa dibayangkan kenapa Tax Amnesty bisa begitu booming?
    Karena banyak warga yang ga bayar pajak dengan benar.

    Kenapa warga ga bayar pajak dengan benar?
    Karena kepercayaan warga terhadap pemerintahan tipis banget."

    Pas bagian ini bener banget, :D. Btw kamu keren ya, masih SMA pemikirannya udah kayak gini.
    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaa..
      Gua seneng sih di bilang keren..
      terimakasih..

      tapi gua bukan anak SMA lg looh..
      udah 19 tahun nih, udah mau masuk tahun ke-2 kuliah..
      Cuma, gua tiap hari masih nganterin adek gua sekolah, dan lewatin sekolahan gua dulu..
      Gitu
      Hehehhe

      Salam..
      :D

      Delete
  6. Sekarang lg banyak proyek drainase yg dikerjakan memang, master plan dr masing" kota untuk memperbaiki drainase yg ada biar air gak menggenang alias banjit kalau hujan deras dan lama. Tp ya gtu faktanya, masih aja ada genangan 😢 Sedihnya lagi, ada beberapa proyek drainase yg gak maksimal. Kerjanya lama, finishingnya gak bagus sama sskali. Jadinya jalanan jd tambah jelek 😢 eh maaf jd panjang komennya. Hehehe salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..
      Gapapa kok komen panjang..
      Gua juga sependapat kok..

      Salam kenal.. :D

      Delete
  7. HAAAAAAAAAAAAA!!!!! Beruntung banget yang diwajibkan pake sepatu putih di sekolahnya.... :( Sepatu putih lebih oke daripada sepatu item :/
    *nangis
    *geliat-geliut di lantai

    TIDAK ADIIIIIIILLLLL :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua malah dulu nangis-nangis supaya bisa pake spatu item..
      Capek juga diomelin karna spatu kotor

      Delete
  8. Emang gak bisa protes yah? Impor koh ahok aja buat benerin medan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju..
      pinginnya juga impor ko Ahok aja..

      Delete