Wednesday, 17 October 2018

Ijakarta, Ipusnas : Penyelamat Dunia Membaca Saya


Hi hi...
Kalau anda pecinta buku, pasti ada beberapa keluhan yang gabisa kita elakkan. Misalnya....
1. Mau beli buku tapi isi kantong ga memadai.
2. Mamak merepet di rumah karena kamar diisi dengan buku yang berantakan, atau ga ada tempat lagi buat naro buku.
3. Buku dipinjem teman tapi ga dikembaliin.

Tuesday, 16 October 2018

Alasan Ngilang


Iya iya,
Gua tau bakalan selalu ga ada alasan yang cukup bagus buat gua ngilang selama ini. Kapan yah terakhir gua ngepost?

1 bulan?
2 bulan?
3 bulan?


Rupanya setelah gua buka tab baru dan ngecek, itu udah 6 bulan. Dan lagi..
Ga bakalan ada alasan yang cocok untuk gua ngilang selama ini, tapi minimal gua memberikan cerita, kira-kira gua ngapain aja yah waktu ngilang itu.


1. Gua pindah kerja.

Biar gua ceritain dikit perjalanan karir gua.
This will be a very long story. 
(pastinya ga bakalan dikit)

Jujur aja, sejak gua lulus SMA sampe bulan Februari 2018 kemaren, gua ga pernah sekali pun ngerasain yang namanya benar-benar pengangguran. Gua selesai UN bulan 5, dan langsung mulai kerja bulan 6 nya, tahun 2015.

Gatau sih gua harus ngerasa bangga atau sedih.
Disatu sisi, gua bangga karena gua udah mulai lebih cepat dari pada teman-teman gua yang lain. Jadi waktu mereka lagi sibuk hang out. Gua tau kalo gua udah mulai kerja.
Tapi gua juga sedih.
Saat teman-teman gua have fun, memperluas pergaulan, dan ketemu teman-teman baru, gua terkurung di kantor dan gabisa ngapa-ngapain. Gua juga ngerasa jadi yang selalu "sibuk" waktu diajak hang out.

Kerjaan gua juga bukan tipe kerjaan yang bisa kasih gua ruang untuk make friends.
Dari Juni 2015 sampe November 2017, gua kerja disebuah percetakan offset di Medan. Perusahaan yang cukup besar dengan sistem yang udah pasti.
They are one of the oldest printing house in Medan. Udah berdiri lebih dari 50 tahun. Gausah di jelasin lagi deh bertapa kakunya mereka.

You can call this "Comfort Zone"
Tapi gua rasa enggak.

Dua tahun lebih gua kerja di sana.

Akhirnya, gua ngerasa kalo kerjaan itu terlalu "statis" untuk orang seperti gua. Dimana gua harus duduk di depan komputer aja dari jam 7 pagi sampe jam 5 sore dan gabisa jalan kemana-mana. Dan musti ngelakuin hal yang sama setiap hari.
Client bakalan send artwork ke kita, lalu kita edit dan sesuaikan sama mesin, ngecek tulisan kecil-kecil itu satu2, mastiin ga ada yang boleh salah. Gua bahkan gapunya ruang untuk bergerak.
It kills me.
Mungkin di luar sana banyak orang yang sanggup ngelakuin itu. Tapi aku enggak.
Not for me.

Jadi November 2018, gua memberanikan diri buat cabut dari sana.
One of the biggest step I made in my life.
Dan ga pernah sedetik pun gua menyesali itu sampai sekarang.

November 2018 juga, gua pindah ke sebuah Event Organizer di Medan. A very small company di bandingin sama tempat kerja gua yang sebelumnya. Di sini, gua bisa belajar banyak hal dan ngelakuin banyak hal, kenal orang-orang baru.
I do the creative part, conception, negotiation, design, dan masih banyak lagi.

I will not tell much, singkat kata tahun 2019 awal (bulan Februari tepatnya), something happened dan itu memaksa aku untuk ninggalin prusahaan itu.

Itulah pertama kalinya gua ambil break dalam hidup gua, nganggur 1 bulan dan mikir, kemana gua mau berjalan habis ini.
Apakah gua mau ngelanjutin karir jadi Graphic designer, atau gua mau pindah haluan aja?

Akhir Februari 2019, gua akhirnya masuk ke Branding Company sebagai Junior Graphic Designer. Dan ini beda banget sama kerjaan gua sebelumnya di Printing selama 2 tahun. Kalau kemarin gua ga di kasih ruang buat berkreasi dan berpatokan total sama design yang di kirim sama client tanpa harus banyak tahu, disini malah gua di tuntut untuk berkreasi.

Susah gak sih?

Susah banget laaah...
Banyak yang harus di pelajari dan masih banyak juga yang harus diasah. Gua ibaratnya burung yang dulunya suka terbang, tapi di kurung di kandang dua tahun lebih, baru di kasih terbang lagi. Gua gimana? Jadi takut sih sejujurnya.
Gua takut ini, takut itu. Dan akhirnya gua membatasi diri gua sendiri.

Gua ingat kalo waktu itu pun gua sempet ilang beberapa bulan dari ngeblog.

Bulan Agustus 2018, ada yang nawarin gua kerjaan, yang awalnya mau gua tolak, beneran. Gua baru aja nyaman sama kerjaan gua yang sebelumnya. Tapi, setelah proses panjang diskusi sama keluarga, dan pertimbangan gua sendiri, misalnya pengalaman yang bakalan gua dapetin, mentor, peluang, dan masih banyak lagi, gua akhirnya memutuskan untuk pindah ke prusahaan baru.

It takes me 2 months buat beradaptasi di sini sampai gua udah ngerti. Sampai sekarang kerjaan ini masih menyita banyak banget waktu gua. Tapi, ga pernah nyesel udah pindah kesini. In fact, gua belajar banyak banget hal. Dan gua ngerasa 2 months di sini, lebih makan otak gua dan buat gua belajar banyak dibandingin 2 years nya gua di kantor yang pertama.

Tapi, ga pernah ada kata sia-sia kan?
Di kantor gua yang pertama juga gua belajar banyak kok.

Bilang kalo gua aneh, tapi menurut gua, kalo kerjaan lo ga cukup buat nyita pikiran lo, means kerjaan itu terlalu mudah buat lo, artinya lo udah siap buat next step dan belajar hal baru lagi.

Masih banyak lagi detail yang ga gua ceritain ke kalian, mungkin posting yang selanjutnya deh.

Tanyain aja di komen bagian mana yang ga jelas dan gua mungkin bakalan ada ide buat postingan selanjutnya.


2. Keluarga
Well,
Ini mungkin ga bakalan jelas banget gua bagikan. Tapi satu hal yang gua pelajari adalah, sembari kita bertambah dewasa, meniti karir, dan berusaha di luar sana, orang tua kita juga semakin tua.
They have their time limit.

Gua yang dulunya sepulang kantor ke kampus dan sibuk sana sini, finally sadar kalo gua udah harus kasih waktu ke keluarga gua. Pas juga gua udah masa-masa enggak full ngampus lagi. Udah bagian nyusun skripsi yang kebanyakan gua lakuin sewaktu semua keluarga gua udah lagi bobo.

Misalnya sekarang, gua juga lagi ngetik waktu semua orang udah tidur.


3. Hobby Baru, atau mungkin ga terlalu baru.


Biarin gua jujur (kayaknya postingan kali ini bakalan personal banget), I used to hate my job.

Sewaktu gua kerja di printing jadi graphic designer, gua menganggap kalo kerjanya graphic designer itu yah cuman apa yang gua kerjain di sana (yang sebenernya kerjaan editor, tepatnya dibutuhkan orang yang super teliti, bukannya orang yang kreatif). Gua jadi menganggap kalo gua benci jadi graphic designer, dan it's just not for me.

Gua benci pegang mouse dan ontak antik AI (Adobe Illustrator) dan kawan-kawan Adobenya yang laen buat waktu yang lama, seharian, doing the same thing, everyday.

Segalanya berubah waktu gua masuk ke branding house dan nemuin kalo graphic design bukan cuman itu. Ini adalah ladangnya kita berkreasi, bagaimana kita menyampaikan suatu produk untuk di kenang masyarakat, gimana kita membuat sesuatu jadi indah dan tetap bermakna, dan masih banyak lagi.
(Gua gapunya latar belakang DKV, sorry, agak ga berani ngetik terlalu banyak, nanti ketauan teori gua banyak salah. :p )

I found my passion.
Gua jadi sering buka-buka pinterest walaupun ga disuru,
sering ngecek trend design terbaru,
buka youtube untuk liat tutorial,
dengerin podcast soal graphic design,
dan masih banyak lagi.

Gua kayak nemuin laut, dan gua mau explore semuanya.
Sesuatu yang sama dengan yang gua rasain waktu pertama kali nulis, dan nemuin ini tempat gua, ini yang gua suka.

Ga heran kalo gua ngabisin banyak banget waktu disini.


4. Lagi nyusun skripsi


Gua tantang lo buat nulis di komen, udah berapa kali lo denger alasan "studi" untuk membuat seseorang merasa dibenarkan?

"Gua gamau pacaran dulu, mau fokus studi"
"Gua gamau nikah dulu, mau fokus studi"
"Gua ga ada waktu buat lo, gua sibuk studi"

dan sekarang..

"Sorry, gua ngilang ngeblog karena nyusun skripsi #emonangis"

Tapi bolehlah di mengerti.
Gua kuliah IT, dan harus berususan dengan coding dan programming dengan otak pas-pasan gini. Gua bakalan sidang pertama akhir taon ini, dan sidang berikutnya menyusul. Udah boleh lah ya gua diampuni???


4. Ego


Ini
bakalan jadi bagian paling kenak-anakkan dalam postingan ini..
Lo boleh ketawain gua semau lo. I'm just being honest.

Sebenarnya, bulan lalu (atau ntah lah beberapa waktu yang lalu) gua udah kepikiran untuk update blog. Udah buka blogger.com
Beneran.
Udah kangen kangennya, dan udah mikir mau nulis apa lagi sebagai COMEBACK. Apalagi ada banyak teman-teman blogger yang ngechat, blogwalking ke tempat gua, dan nanyain gua kenapa ngilang. Astagaaaa... bahagia banget ada yang nyariin. Gua rencananya mau buat topik yang wow wow gitu. Bukannya malah sok-sokan beralasan gini.

Tapi...

Besoknya setelah gua buka blogger lagi dan mau nulis, ada temen gua ngechat.

Okay..
I'll tell u a little about him. Singkat-padat-jelas.
Lo boleh marain gua atau ngetawain gua. I know I'm a fool.

Jadi gua punya teman yang udah gua kenal dari SMP. Okay, waktu kita SMA, I used to have a crush on him dan sebaliknya, tapi gua yang dulu, ga siap dengan apa pun. Whatever it is.
So u know..
I said no..
and run away.

Gua ketemu dia lagi beberapa waktu lalu, dan gua punya perasaan seakan ketemu teman lama, gua rasa ngobrol sama dia itu nyambung banget. He's a good friend, and a good listener. Jadi gua pikir, it's okay to give us a chance now.

Jadi kami sempet deket, tapi dia beda waktu kita udah deket. I found something yang beda diantara kita (in a lot of ways) dan bagian dari dia yang gabisa gua toleransi. It's like, you can't fit to him whatever you try, seakan apa pun yang dia bilang buat lo sadar kalo secara fundamental, lo ga bisa maksa buat samain langkah sama dia.
Dan bahkan sekarang, aku juga ga siap dengan semua ini.

Gatau sih gimana bilangnya, it feels like I don't feel anything.
So I tell him dengan sangat gamblang and say I wanna be friends.
Well, he still texted me since then, almost everyday, dan aku sama sih. Gua lari.. gatau kenapa, tapi aku takut. That's all.
Semua perhatian yang dia kasih itu buat gua takut. Gua cuman mau pergi, lari, lalu ngilang.
Gatau kenapa.

Lanjooottt
Jadi, besoknya setelah gua kangen-kangenan sama blog ini, dia chat gua and said that he read all my blog post and ask me to post more.

Lo biasanya ngerasa apa klo orang bilang gini sama lo? Especially a friend.
You should be happy rite?

Gua gak..
(aneh memang)
Gua takut, dan sejak saat itu, gua gapernah lagi buka blogger.

Hari ini?
Gua lagi bikin skripsi dan gua stuck banget, lalu gua mikir, mungkin udah saatnya juga gua akhirnya mulai nulis lagi.
I know he will be reading this thoo...

Tapi gua bahagia dicariin sama teman-teman koook.. Thanks udah ingat aku terus. #meneteskanairmata


Itu udah terakhir.
Ini bakalan jadi posting paling panjang gua kali yaaah, udah kengen juga laah....

Pada akhirnya, gua ngerasa kalo gua masih remaja labil yang sama dengan gua yang bertahun-tahun lalu mulai blog ini. Dan gua juga masih bergumul dengan banyak hal, termasuk diri gua sendiri.
Gak..
Gua ga mau apa-apa. Cuman mau jujur.


Salam, Felicia

Monday, 28 May 2018

Imperfect by Meira Anastasia - Book Review

Judul : Imperfect
Penulis : Meira Anastasia
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Genre / Kategori : Non-Fiksi
ISBN : 6020382184


“Ternyata, orang cakep belum tentu istrinya cantik!”
JLEB!

Komentar di Instagram suamiku (@ernestprakasa) di atas adalah kalimat yang akan kuingat seumur hidup. Ternyata menjadi istri seorang public figure itu berat ya, karena sepertinya aku harus memenuhi ekspektasi netizen. #nangisdipojokan

Rambut pendek, kulit gelap, jarang pakai makeup, juga bentuk badan dan payudara yang tidak ideal lagi setelah melahirkan dua anak, semakin memperberat jalanku untuk berdamai dengan diri sendiri. Tetapi, jalan yang berat bukan berarti mustahil. Hanya saja butuh waktu dan kesabaran karena prosesnya lama dan sama sekali tidak mulus. Yah, samalah seperti kulitku. #storyofmylife

Menulis buku ini membuatku harus membuka kembali banyak luka. Tetapi dengan mengakui luka, aku jadi bisa belajar bagaimana mengatasinya. Juga belajar menjadi lebih kuat lagi.

Buku ini bukanlah buku motivasi, melainkan kumpulan cerita seorang perempuan, istri, sekaligus ibu yang sedang berjuang agar bisa mengatakan kepada diri sendiri: Aku tidak sempurna, tapi tidak apa-apa. Karena aku bahagia.


Sunday, 8 April 2018

Akan Jadi Apakah Aku Empat Tahun Lagi?


Hidup memang sulit untuk di tebak. Waktu gua masih SMA, gua ga bakalan nyangka kalo gua yang sekarang bakalan jadi seperti ini. Gua memang bukan tipe orang yang goal oriented, yang menempatkan target mau jadi seperti apa gua beberapa tahun dari sekarang, lalu memberi batas waktu pencapaian.

Monday, 26 March 2018

20 Things About me


Gua banyak yah crita-crita aneh sama kalian.Gua juga banyak curhat dan cerita tentang hari-hari gua yang kebanyakan juga biasa-biasa aja. Setelah liat-liat lagi postingan lama, baru sadar sedikit banget postingan yang bener-bener memperkenalkan diri gua.

Tapi, kali ini gua dedikasikan satu posting untuk gua sendiri. Dan ngasih tahu kalian 20 hal tentang gua.

Friday, 19 January 2018

Set Goals Buat 2018


Banyak kisah yang ingin gua bagikan mengenai gua tiga bulan ilang dari blog. Gua seneng banget saat gua ga ngeblog, ada yang nyariin dan nanyain walaupun cuman sekadar "Kok ga update lagi?" atau "kok postingannya brenti?".

Sebenernya gua mau curhat panjang ke kalian sebagai pelepas kangen. Tapi, gua bingung banget mau mulai dari mana. Jadi sebagai gantinya, gua bakalan introspeksi resolusi dan set up resolusi baru buat tahun ini.
Sesi curhatnya menyusul aja deh. :p