Thursday, 22 December 2016

Dear mom,


Yo guys, ada yang tau hari ini hari apa? Yap ini hari ibu nasional.
Hal pertama yang terbayang di otak gua sewaktu tau kalo hari adalah hari ibu nasional cuma "Kok hari ibu banyak amat sih. Kemaren ada hari ibu internasional, ene ada hari ibu nasional, mungkin besok-besok bakalan ada hari ibu lokal dan interlokal kali yah?"
Hehehe..

Biarlah..

Walaupun begitu, apa sih salahnya menggunakan hari ini  sebagai hari pernyataan cinta kasih kita buat orang yang udah melahirkan dan membesarkan kita. Yang bela-belain ga tidur demi kasi kita susu waktu kita masih kecil. Yang paling panik kalo kita sakit, dan yang paling mengkhawatirkan masa depan kita.

Ada kalanya gua pingin banget protes ke mama dan bilang keras-keras kalo gua udah dewasa. Gua udah besar. Udah cukup besar untuk cari kerja sendiri, cukup besar buat menentukan masa depan gua sendiri, dan udah cukup besar buat sekolah ke luar kota (Hehehehe... )

Yah, mau sebesar apa pun kita, sedewasa apa pun, sekuat apa pun, sepintar apa pun, kita bakalan masih sama dengan bayi yang dulu dia lahirkan, anak yang dulu ia gendong, gadis yang menangis kalo jatuh waktu main-main, masih sama dengan anak yang nangis kalo mainannya rusak.

Buat mama, kita tetep aja bayi kecilnya. tetep aja kita bakalan dimanjain, diomelin, diajarin ini itu walaupun kita ngerasa kalo kita udah tau, dan ga perlu diajarin lagi.




Gua sering bertanya sama Tuhan, kenapa Tuhan menempatkan gua di keluarga kecil ini, dan kenapa mama yang jadi mama gua sekarang,

Sering kali gua kesel kalo mama suka merepet-merepet cuma karena hal-hal kecil yang menurut gua ga penting banget.
Sering juga gua ngerasa mama ga ngertiin gua dalam banyak hal, seakan apa pun yang gua bilang ga masuk ke hatinya.
Sering kali gua ngerasa mama enggak bener-bener kenal gua, ga bener-bener mau tau tentang gua.
Sering juga gua ngerasa mama mengabaikan semua keluh kesah gua, atau ga bener-bener dengerin cerita-cerita gua hari ini.

Kalian tau, mungkin itu memang bener. Tapi kalian juga harus inget kalo enggak ada orang yang lebih mikirin kita selain mama. Enggak ada lagi orang di dunia ini yang lebih mementingkan kita dan masa depan kita dari pada mama. Enggak ada lagi orang yang mengkhawatirkan kita lebih dari mama.

Enggak temen-temen kita,
Enggak pacar kita,
Engga guru-guru kita,
Bukan mereka, tapi mama.


Kita sama-sama tau kalo enggak ada manusia yang sempurna, begitupun kita dan mama. Kita ga sempurna, dan mama juga ga sempurna. Kita memang ga selalu bisa saling membahagiakan. Ada kalanya kita saling menyakiti, saling menyalahkan, saling marah (mungkin) atau apa pun yang membuat kita meneteskan air mata.
Tapi semua itu justru membuat kita semakin deket sama mama.

Sebenernya gua suka merasa kalo apa pun yang gua lakukan, apa pun usaha dan apa pun yang gua perjuangkan ga pernah memuaskan hati mama, ga pernah buat mama cukup bangga, ga pernah cukup. Gua ngerasa mama mau gua lebih-lebih lebih lebih lagi dari gua yang sekarang walaupun gua udah berusaha.

Sering kali kita suka terlalu fokus dengan sakit hati kita kalo di marain mama, enggak dikasi keluar rumah, enggak di bolehin milih jurusan yang kita bener-bener suka, diabaikan, atau saat mama lebih mentingin saudara kita dari pada kita(gua enggak ngerasain yang satu ini sih berhubung gua juga sayang banget sama adek gua).

Kita seakan melupakan fakta kalo kita juga sering marain mama karena kita enggak dapatin apa yang kita mau, waktu mama ga beliin mainan yang harganya mahal minta ampun waktu kita kecil.

Fakta kalo mama uda masakin kita makanan yang ga ada duanya di luar sana (mama gua jarang masak sih, tapi gua tau mama selalu berusaha buat kasih yang terbaik).

Fakta kalo kita juga sering mengabaikan perasaan mama, enggak kasi seperti yang dia mau.

Fakta kalo mama tetep sayang sama kita walaupun kita udah sering kali gagal dalam banyak hal.

Fakta kalo kita sering tutup erat telinga kita dari semua nasihat mama, memilih untuk ngelakuin yang kita mau.

Fakta kalo mama sama sayangnya sama kita dengan dia sayang dengan saudara kita.

Fakta kalo mama selalu ingat kita kemana pun kita pergi, kita belom tentu ingat mama selalu kan??

Dan fakta kalo kita juga sering nyakitin hari mama.

Gua memang ga tau kenapa Tuhan menempatkan gua di keluarga kecil ini, dan kenapa mama yang jadi mama gua sekarang, Tapi gua tau pasti kalo gua punya mama terbaik di dunia. Kalo gua beruntung punya mama seperti mama, dan kalo gua sayang banget sama mama.

Bahkan untuk seseorang seperti gua yang punya tingkat PD diatas rata-rata, gua rasa sulit untuk mengungkapkan apa yang ada didalam hati. Kesadaran kalo gua sebenernya lebih pinter nulis dari pada ngomong (walaupun gua juga udah termasuk pinter ngomong sih..) yang membuat gua milih untuk menuliskan semua ini dari pada mengatakannya.




Dear mom,
Aku ga tau mau memulai dengan apa setelah menuliskan kata "Dear mom,".
Bukan karena kehabisan ide, tapi karena begitu banyak yang berputar didalam otak dan aku ga tau mau mulai dari mana.

Mama masih ingat waktu pertama kali aku dapet juara tiga di kelas dan pertama kali aku dapet beasiswa?
Aku seneng banget waktu itu, karena untuk pertama kalinya aku ngerasa bisa membanggakan mama.

Mama masih ingat waktu aku menangis begitu aku sampai di rumah karena temen aku ga mau ngomong sama aku?
Itu karena aku tau kalau walaupun orang-orang berhenti menyayangiku, masih ada mama yang ada buat aku.

Mama masih ingat waktu mama bilang kalo aku bakalan ngelupain mama kalo aku nanti udah punya suami dan anak-anak?
Ma, kenapa mama takut?
Aku ga bakal ngelakuin itu.

Mama masih ingat waktu aku menghadiahkan scrap book buat hari ulang tahun mama?
Aku buat itu dengan sungguh-sungguh, udah direncanain dari berbulan-bulan yang lalu.
Aku ga pernah buat hadiah untuk orang lain siapa pun itu sebaik aku buat scrapbook itu untuk mama.

Mama masih ingat saat aku menceritakan orang yang aku suka ke mama?
Untuk pertama kalinya aku ngerasa kalo aku udah dewasa, kalo udah saatnya aku bisa curhat apa pun ke mama, bahkan untuk masalah cinta.

Ma, mama masih ingat semua tangis dan tawa, semua susah dan senang yang udah kita lalui bersama?
Setiap kali marah bersama.
Setiap kali kita tersenyum bersama.
Setiap kali kita menangis bersama.
Atau semua emosi yang kita rasain bersama.

Maaf kalo sering kali kami enggak sopan,
Sering kali kami menyakiti mama dengan perkataan kami.
Sering kali kami mengabaikan mama.
Tapi mama harus tau, sama seperti mama enggak sempurna, kami juga enggak sempurna.

Kami juga berbuat banyak kesalahan.
Terkadang kita suka mengatakan apa yang ga mau kita katakan lalu menyesalinya.
Terkadang kami ngebiarin emosi dan ketidaksabaran menguasai kami dan akhirnya kami menyakiti mama.
Kami mungkin akan ngelakuin banyak kesalahan lagi di masa yang akan datang.

Inget ma, itu semua bukan karena kami ga sayang sama mama (kami selalu sayang sama mama),
Tapi kami masih anak-anak dan masih banyak yang harus kami pelajari supaya kami bisa lebih baik lagi.

Aku ga tau mau ngomong apa lagi selain ngasi tau kalo aku sayang sama mama, kalo apa pun yang ada di masa depan nanti, jangan lupa kalo mama bakalan tetep jadi mama yang paling aku sayang.

Mungkin nantinya kami akan pilih jalan kami sendiri-sendiri, mungkin nanti banyak keputusan kami yang ga bakalan sama dengan pilihan mama, mungkin nanti kami akan mengejar cita-cita kami masing-masing yang ga sesuai dengan apa yang mama mau.

Apa pun yang terjadi, mama harus tau kalo mama disayangi, dicintai, dan dikasihi.

Maaf kalo kali ini aku ga bisa kasih sesuatu yang mewah buat mama, ga bisa kasih benda-benda yang mahal, atau apa pun. Tapi aku cuma bisa kasih tulisan ini buat mama.

We love you mom!


Buat kalian semua yang baca artikel ini, udah saatnya kalian memeluk orang yang udah ngelahirin kalian, mama kalian yang ada di rumah. Mengucapkan maaf karena kalian udah banyak ngecewain, dan memberi tahu mereka bertapa kalian mencintai mereka.


Happy mother's day..



Salam, Felicia
& Happy National Mother's Day


12 comments :

  1. Besok kalo gw jadi presiden, gw mau bikin hari ibu kecamatan sama hari ibu komplek. Keren banget kan ide gw? Pasti semua orang mendukung ide gue deh soalnya hari liburnya jadi nambah. Mari kita kasih keprok buat gw pemirsah....

    *setres*

    Happy Mother's Day....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jadi rakyat yang dbaik aja lah kalo gitu

      Delete
  2. kngen bnget sama mmh nih.. hari ibu ga bisa ketemu ibu.. nasib anak rantau gini nih :):)

    ReplyDelete
  3. selamat hari ibu, hehe
    wah saya telat ngucapin :D

    sebagai anak rantau, tulisan ini bikin saya kangen ibu... harus segera mudik nih :')
    makasih banyak untuk tulisannya :)

    ReplyDelete
  4. Happy Mothers Day!! Happy!! Happy!!
    Wah aku nggak pandai ngungkapin perasan.
    Waktu kemaren hari ibu, aku kasih kado aja gak ngucapin apa2..
    hahhaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa
      memang susah nih ngomong ke ibu dan ngungkapin kasih sayang

      Delete
  5. yap, "mama" itu orang paling spesial di dunia. Tuhan mungkin memang udah punya jalan dengan menepatkan kita di keluarga yang seperti apa, dan di mamam yang kayak gimana. Tinggal kita yang harus lebih bersyukur dan menjadi anak yang baik bagi orang tua. karena anak yang baik, adalah cikal bakal menantu idaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahha..
      dr kmarn menantu idaman mulu yaaah...

      Delete
  6. Kayaknya telat nih klo saya mau ngucapin selamat hari ibu dipostingan ini, hehe. Tpi nggk papalah. Adanya hari ibu bukan berarti kita harus ngucapin rasa sayang kita sama Ibu di hari ini saja. Tpi ungkapan rasa cinta untuk ibu itu sepanjang masa.

    Bdw, slamat hari Ibu Felic :))

    ReplyDelete