Wednesday, 14 December 2016

Acara Nikahan Teman

Let's say Hiiiiiii!!!!!
Hahahhaha.. Udah dua minggu yah gua gak nongol-nongol. Asli gua lagi sibuk banget dikejer-kejer tugas. Lo tau deadline pengumpulannya kapan?
Tanggal 23!
Which means dua hari sebelom natal.
Which means gua masih berkutat dengan tugas sampe dua hari sebelum natal.
Which means ini super duper suram.
-.-

Mari berhenti membahas tugas dan mulai membahas apa yang harus kita bahas. Gua posting sebenernya tujuannya untuk mengalihkan perhatian sejenak dari tumpukan tugas siih.. Jadi ga usa bahas itu dulu deh.
Hehehhe.

Dari gua kecil sampe skarang, gua udah sering banget ke acara nikahan. Bukannya suka banget sih. Tapi yah ada berbagai alasan. Yang lagi nikahan ada aja tiap tahunnya, mulai dari tante ntah yang mana, saudara-saudara, temennya kakek nenek, temen mama, temen tante, tetangga-tetangga, anaknya tetangga, uaaaaaah.. pokoknya masih banyak lagi.

Gua selalu baper stiap kali ke acara nikahan orang. Bukan karna digodain looh (eh?), tapi karena gua selalu ngeliat pernikahan sebagai sebuah akhir bahagia. Kita inget-inget aja, kalo di buku dongeng. Semua akhir bahagia itu selalu dikaitkan dengan pernikahan. (read Happily Ever After)

Cinderella and the Prince were soon married. Everyone rejoiced, including Cinderella's mouse friends, who wore special outfits to the wedding.
Filled with joy, Prince Charming and Cinderella lived happily ever after.

The Sultan told Jasmine that she could marry whomever she chose. Princess Jasmine chose to marry her one true love—Aladdin!

Buat gua, pernikahan itu sama aja dengan akhir bahagia dari sebuah kisah cinta. Bukankah pernikahan merupakan perwujuran mimpi cewe-cewe macam gua yah? Seseorang yang dari kecil di jelali dengan kisah-kisah Disney.
Apa lagi coba?
Pakai gaun cantik.
Berdiri di depan altar.
Dengan seorang pangeran.

Eseeeh..

Hahaha. gua bukan mau ceritain itu sih.



Walaupun gua udah sering banget ke undangan orang nikah, tapi biasanya gua sama sekali enggak kenal yang nikah siapa. Soalnya sebenernya, gua itu cuma nebeng undangan mama, ngawanin mama, atau ngawanin kakek nenek.

Jadi yang bisa di bilang gua bahkan ga tau gua itu undangan dari mempelai pria atau wanita. Gua juga bisa di bilang enggak kenal sama orang yang nikah.

Baru inilah pertama kali gua ke nikahan orang yang gua bener-bener kenal.

Memang sih nikahannya baru sekarang. Tapi dari berbulan-bulan yang lalu semua orang udah pada heboh. Dimulai dari cari baju seragam, cari sepatu, sampe mikirin gaya rambut. Gua juga ga kalah sih. Buat persiapan temen nikah ene gua udah beli tiga gaun. Yang karena kami semua setuju buat menyeragamkan warna baju jadi merah. Gua milih pake gaun gua yang warna merah (untung ada).

Ini juga pertama kalinya gua ke salon sebelum ke pesta. Selama ini mah bodo amat.
Tapi kali ini jelas beda. Kali ini gua nyalon! Yuhuuuuu! Dan hasilnya memuaskan banget dan gua suka.

Baru pertama kali juga gua bener-bener dandan buat ke acara nikahan. Dari yang biasanya cuma naro lipstik dan bedak (lebih sering ga pake lipstik sih.. ), kali ini gua pake macem-macem yang ada di kota perhiasan mama.

Bahkan ada yang gua ga tau apa namanya.
Mama juga ga tau apa namanya.
eh?


Sampe sana ternyata bener semuanya pake baju merah seperti yang udah di janjiin. Itu fotonya gua taro di atas. Sampe suaminya temen kerja gua dan anaknya temen kerja gua juga pake baju merah looh..
Keren banget kan?
Semuanya pada dandan dan cantik-cantik.

Ini nih suasananya beda banget dengan gua SMA dulu. Bukan cuma umur temen-temen gua yang pastinya beda banget. Kalo di SMA dulu kan mainnya sama temen seumuran. Kalo disini gua udah harus belajar berbaur dengan yang lebih tua.

Perlu jadi catatan kalo gua adalah staff termuda di kantor.
(bangga) Hahahahahaaa
#JK


Okeh deh guys. sampe sini dulu yah. Gua mau balek ngerjain tugas (LAGI). Mudah-mudahan tugas cepat berlalu #lapairmata


Salam, FelicLicia

12 comments :

  1. Loh kondangan tapi g kenal sama mempelainya
    Kenalan dong pas salaman ma mempelainya
    "Hy, aku feliccilia umurku 17 tahun loh, aku tinggal di rumah, dan aku bekerja sbg staff di kantor, eh kalian berdua tw g? Aku staff termuda loh"

    ReplyDelete
  2. Wah ini sepertinya momen yang beda ya, sampe-sampe ke salon :)
    Kalau yang nikah itu orang yang kita kenal atau sahahat dekat, kadang kalau gak bisa hadir rasanya ada yang kurang.. Jadi beruntung ya masih bisa hadir..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa iyaaa
      Beruntung banget..
      Lagian sekalian kesempatan buat lumpul-kumpul juga kan...

      Delete
  3. Loh, kayak gue dulu pas masih kerja kantoran sekitar 4 tahunan yang lalu dan gak freelancer kayak sekarang, gue paling muda di kantor. Terus kaget banget pas diundang nikah. Pertama kalinya menghadiri pernikahan. Momen paling gokil. XD

    Tapi bagus loh, itu merah-merah. :D

    ReplyDelete
  4. ke nikahan temen itu emang lebih kerasa daripada cuma dateng ke nikahan kenalan nya nyokap atau bokap. karena yang nikah temen kita.. orang yang kita kenal... hahaha. tapi lebih mantep sih kalau yang nikah itu temen kita yang pernah jadi mantan kita, sih.

    ReplyDelete
  5. Kalo ada kondangan, gw paling seneng jaga kotakan

    #ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti kotakan nya malah abis buat kamu

      Delete
  6. Naaah kalo ada acara beginian, nomer satu laaaa... makan-makan :P
    ahahahahhakkk
    Selamat buat temennya yah, selamat menempuh hidup baru.
    ahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makaasih...
      #kok jadi gua yang bilang makasih?

      Delete