Friday, 24 March 2017

Social Media for Me


Rasanya ada aja yang beda sejak social media ga bisa dilepaskan dari kehidupan para remaja. 

Sebenernya ga cuma orang-orang muda aja sih yang punya sosmed, tapi yang udah tua juga banyak sih yang punya sosmed. Bedanya adalah, orang muda itu lebih sering update-update dan ngecek sosmed mereka dibandingin dengan orang yang lebih tua.

Salah satunya yah saya ini..
Hehehe..
:D

Sosmed pertama yang gua pake adalah Facebook. Sebenernya gua udah termasuk telat sih untuk buat account Facebook kalo di bandingin dengan teman-teman seangkatan. Pasalnya, facebook itu udah booming banget sejak gua masih SD, tapi gua baru punya Facebook itu kelas 1 SMP.

Malah dulu booming banget yang namanya Friendster, gua ga sempat punya yang ini sih..

Gua masih ingat aja gua dan mama buat email bareng-bareng, isi form pembuatan email di gmail.com bareng-bareng. Seru juga loooh..

Hehehe

As time goes by ( # ESEEEEEEH ), banyak lagi sosmed yang berkembang, ada Twitter, ada Instagram, Path... bahkan LINE juga skarang udah ada timeline nya.

Banyak hal yang terjadi sejak gua kenal dengan social media. Jujur, sosmed itu buat ketagihan loh. Dulu, gua sampe bela-belain ngabisin waktu nunggu internet terkoneksi dari modem demi bisa pake internet. Padahal, dulu daerah rumah gua yang lama itu rada "pinggiran" kota.
Jadi yang namanya signal itu parah pake "banget".

Buat nungguin kata "connecting" ke "connected" di layar itu, butuh minimal 30 menit, dan sering kali lebih. Malah, nanti ada yang network error dan hal-hal mengganggu lainnya. Kita harus tetep nongkrongon layar komputer buat berjaga-jaga tiba-tiba koneksinya gagal dan kita barus nekan tombol "connect" nya lagi.

Sempat beberapa kali gua nunggu internet terkoneksi sampe ketiduran depan layar komputer.
Bener-bener perjuangan deh.

Skarang?

Skarang sosmed udah gampang banget terinstall di smartphone kita masing-masing. Ga perlu ribet pake-pake modem dan ke warnet lagi.

We can check that anytime, anywhere.

Bahkan mungkin kita lebih sering cek instagram dari pada ngabarin mama papa kita di rumah. Kaaaaaan??
Ayoooo ngakuuuu...
:p

Akhir-akhir ini gua lagi seneng-senengnya ngecek Instagram, gua ngerasa, kalo buka hp, pasti ngecek Instagram, ga ada hari tanpa ngecek Instagram.

Heheeee

Instagram ngasi dampak yang lebih besar ke gua dari pada Facebook.

Terkadang gambar berbicara lebih banyak dari pada tulisan kan?

Sosmed ngebuat kita jadi Over-connected. Terlalu terhubung dengan orang lain.

Setiap kali kita ngebuka sosmed, kita langsung di jejali dengan semua tahap demi tahap kehidupan orang lain. Dan kita juga merasa bertanggung-jawab untuk meng-update tahap-tahap kehidupan kita di sosmed.
Sesuatu yang sebenernya ga perlu.

Terlalu terbuka di sosmed menyebabkan kita jadi ga punya privasi, kita seakan jadi ga kenal lagi batas antara apa yang boleh diperlihatkan ke orang lain dengan apa yang seharusnya kita simpan untuk konsumsi pribadi.

Misalnya, lo lagi berantem dengan pacar, lalu post foto kalian berdua dengan quote-quote galau sebagai caption. Akhirnya, orang-orang jadi tau kalau kalian lagi bertengkar. Parahnya lagi, mereka-mereka yang tahu kalau kalian lagi bertengkar itu bukan hanya orang-orang yang "care" dengan kehidupan lo, tapi juga orang-orang yang ga terlalu peduli, orang-orang kepo, orang-orang yang sirik dengan hidup lo, dan mungkin orang-orang yang ga suka sama lo.

Semuanya tau dengan serentak.

Malah, temen-temen dekat yang care sama lo juga jadi tahu berita tentang lo jadian, berantem, atau putus, dari sosmed lo, bukannya langsung dari lo sendiri.

Bukankah lebih baik, kalau kita lagi galau dan ada masalah, cari temen-temen yang memang jelas-jelas perduli dan sayang sama lo buat lo ajakin curhat. Jadi, curhatan lo ga beleporan kemana-mana.


Ada pernyataan yang bilang kalo sosmed itu mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat.
Itu sebenernya bener banget sih.

Coba ibaratkan kita lagi keluar makan dengan temen, dan bukannya duduk bareng dan ngobrol seru, yang ada malah semuanya pada sibuk nge-update Instagram masing-masing. Chat orang-orang yang lagi jauh, ngecek timeline orang lain, dll dll.
Hal-hal yang seharusnya ga perlu.

Kenapa kita jadi mementingkan mereka yang jauh di sana, dan melupakan apa yang di depan mata sih?


Nyaris semua foto yang di upload di Instagram adalah foto hasil editan. Minimal, kita pasti tambahin brightness dan efek ke foto kita. Kalo yang extreme sih, sekalian aja pake Photoshop untuk memperkurus diri, meninggikan badan, dan pasang foto artis di mukak.

Gua sih ga begitu looooh..
Paling gua cuma nambahin brightness aja.
Editan standard.

Mau diakui atau enggak, semua yang kita post di instagram pasti bagian dari hidup kita yang bagus-bagus. Moment-moment bahagia, foto-foto yang diambil dari sudut yang pas, sehingga buat kita terlihat makin kurus dan makin cantik, make up yang bagus, senyum yang termanis. Makanya, sering kali, kalo gua liat timeline orang lain di Instagram, gua ngerasa seakan hidup dia itu semuanya bahagia mulu, dan mulai mikir, gua pingin seperti dia.

Karena memang apa yang ingin mereka perlihatkan ke kita adalah "bagus-bagusnya" hidup mreka.

Padahal kalo di pikir-pikir lagi, kita gatau apa yang ada di balik foto-foto yang di post itu. Kalau masih ada hidup yang lebih dalam dan lebih complicated lagi selain apapun yang mereka inginkan untuk orang lain liat.

Bahkan bisa aja ada orang lain yang singgah di timeline kita dan berharap bisa punya hidup seperti kita, padahal bisa di bilang kalau hidup kita pun penuh kesulitan dan lika-likunya sendiri.

Sosmed seakan ngebuat kita merasa "ga cukup" dengan hidup kita, dan mungkin juga ngebuat orang lain ngerasa ga cukup dengan hidup mereka.
Sosmed ngebuat kita merasa "mengenal" orang yang tidak kita kenal cuma dari apa yang mereka tampilkan di sosmed. Kita merasa kita udah kenal mereka.

And here comes the judgement.

Kita sering kali "menilai" seseorang simply dari sosmednya doang. Segala sesuatu tentang mereka dan apa-apa aja yang mereka post membuat kita mengecep kepribadian mereka. Padahal, sebagian besar penilaian yang dilakukan melalui sosmed itu "SALAH".

Ga semua orang jadi dirinya sendiri kalau udah berhubungan dengan dunia maya. semua orang berlomba-lomba jadi orang lain.


Terlalu menyibukkan diri dengan sosmed juga membuat kita kehilangan "waktu". Rasanya browsing-browsing di instagram itu begitu asyik sampai bisa buat kita lupa waktu.

Contohnya gua, biasanya, setiap malam hari sepulang gua dari kampus, gua bakalan makan, mandi, lalu baca buku sampe tidur.

Sekarang?

Gua jadi baca buku sebentar, dan tenggelam di sosmed. ngecek ini itu, dan ngeliat ini itu. Akhirnya, bukannya bisa santai, gua malah makin capek liat foto-foto orang di sosmed.
Gua jadi nanya ke diri gua sendiri, kok gua jadi kepo gini sih?
Kenapa gua jadi sibuk ngurusin hidup orang lain?

Sepertinya nge uninstall instagram bukan pilihan buruk sih..
:s

Guys, sosmed ga selalu kasi dampak positif ke kita. Semuanya tergantung gimana cara kita menggunakannya. Apakah kita memilih membiarkan diri kita sendiri "dikendalikan", atau membangun prinsip diri kita supaya kita bisa "mengendalikan"nya.

Semuanya kembali ke kita masing-masing.

Menurut kalian gimana??

Salam, Felicia


14 comments :

  1. Hahah, pertama kali kenal internet, aku juga dibuat ketagihan sampe lupa waktu. Sekarang udah berkurang sih, engga terlalu addicted, walaupun gak bisa dipungkiri ada perasaan penasaran dan aneh kalo engga buka sosmed. Muehehe.

    Ya gitulah, semakin mudahnya mendapatkan informasi, komunikasi sekaligus menjadi wadah untuk berekspresi, banyak orang-orang udah gak mempertimbangkan lagi mana yang harus dishare dan mana yang engga harus. Sosial media mah sekarang udah kayak ladang curhat masalah pribadi, padahal sayang banget kalau sesuatu yang bersifat personal malah dibiarin di ruang publik, tapi ya balik ke diri masing-masing orang aja sih, aku juga engga terlalu mempermasalahkan mereka yang gencar menebar personal problems di sosmed, soalnya diantara orang-orang tersebut, emang ada yang seneng kalo masalahnya jadi perhatian publik, jadi ya dimaklumin aja. Kita sebagai user, yang sadar akan hal ini, semoga bisa lebih cerdas memanfaatkan teknologi. He he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa..
      Semoga kita sebagai generasi muda bangsa bisa lebih bijak memanfaatkan sosial media...
      :D

      Delete
  2. Menurut saya, perlu kontrol yang sangat kuat dalam menggunakan socmed biar kita tidak diperbudak oleh socmed. Ha, ha, ha. Sok bijak beudh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaha
      itu bener ko..
      Rasanya penjajahan yang harus kita lawan di masa sekarang ini hanya sebatas smart phone di genggaman tangan..
      :D

      Delete
  3. Kamu sabar banget yah nungguin setengah jam buat pake internet O_O Aku mah udah getok-getok modemnya... hahahahha :D Nggak deng.. becanda.. eh tapi ada kalanya aku ni gak sabaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa
      Mungkin itu krna aku pingin banget leeh buka internet?

      Delete
  4. Ya, gue juga termasuk korban dari medsos itu, sih. Apalagi Twitter. Udah bener-bener kecanduan banget. Dalam sehari kayaknya bisa 2-3 jam gue buka itu doang kalau ditotalin. :')

    Instagram, sih, gue nggak pernah curhat soal pasangan. Foto-foto di sana kebanyakan pemandangan, makanan, atau mainan. Coba aja intip ketikyoga. Anjir malah promosi. XD

    Cuma, banyak banget yang manfaatin Instagram buat cari uang sekarang ini. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha
      okkeeeh deh..
      nanti gua intip yaaa
      :D

      Delete
  5. Wah itu serius nunggu konek aja setengah jam sendiri? :o
    Samaaa gue juga lagi demen main Instagram. Muehehe. Walaupun bingung mau post apa, takut nggak lolos sensor. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah beneran dooong..
      :D

      Lo mau post apaan sampe takod g lolos sensor gitu?

      Delete
  6. <-- sempet main friendster huahaha.

    hampir semua sosmed gue cobain sih, tapi kayaknya paling betah sama twitter, arus informasinya lebih cepet dari sosmed apapun. Btw, line itu harusnya aplikasi chat kan ya. kenapa ada timelinenya coba. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa niiih..
      sekarang LINE ada timeline..
      dibuat mirip facebook gituuuh
      bisa like, comment, share

      Delete
  7. Hm, jadi gatel pengen nimbrung hehe.

    "Sosmed ngebuat kita jadi Over-connected" --> bener banget. Malah, tanpa mesti susah-susah ngehubungin langsung, kita bisa dengan mudah ngelihat kehidupan orang terpampang setiap hari. Yang mengenaskannya, seperti yang lo tulis di atas: "kita seakan jadi ga kenal lagi batas antara apa yang boleh diperlihatkan ke orang lain dengan apa yang seharusnya kita simpan untuk konsumsi pribadi".

    Semua orang pengen diakui dan diperhatikan, itulah sebabnya sosmed begitu menjamur. Itu wajar. Tapi kalo sampe berlebihan, menurut gua ga wajar. Gua sendiri udah "puasa" ngelihat medsos beberapa bulan terakhir ini, kecuali Twitter, karena masih ngikutin berita-berita disana (sebatas itu aja). Yang gua abaikan itu medsos macem Facebook dan Path (ga maen Instagram). Ngelihat timeline disana (khususnya Path) bisa stres sendiri, dengan begitu banyaknya update-an orang-orang yang terus mengalir. Dari ajang pamer sampe keluh kesah, semua bikin pikiran ga sehat. Cuma sedikit yang posting positif. Karena mental gua ga kuat, makanya gua ga buka-buka lagi tu medsos. Hasilnya? Hidup jadi lebih tenang :D

    Masih banyak cara kalo kita pengen care sama seseorang, justru kontak langsung jauh lebih personal dan tulus, ketimbang kepoin di medsos. Tapi ini sebatas pendapat pribadi aja, karena kalo menyangkut medsos, kembali lagi ke pilihan tiap orang. Ada yang make untuk kepentingan positif, share hal-hal positif dan penuh kreatifitas, nyalurin hobi, why not? Ada plus minusnya.

    "Semuanya tergantung gimana cara kita menggunakannya" --> setuju. Semoga kita ga sampe dikendalikan medsos, dan jangan sampe kita menyesal di kemudian hari cuma gara-gara postingan yang "kurang etis". Tanpa sadar, banyak jejak yang kita tinggalin di dunia maya, yang bisa disalahartikan atau disalahgunakan orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh..
      medsos itu mirip personal branding kita..
      Apa yang kita post di sana, bakalan menentukan cara seseorang melihat kita..
      :D

      Delete