Tuesday, 14 March 2017

Nonton Galih dan Ratna


Okkeh..
Jadi ceritanya, minggu kemaren gua dan cowo gua pergi nonton Galih dan Ratna di bioskop.

Sebenernya, gua bukan orang yang suka nonton sih.

Alasannya yah, gua ga tahan duduk diam selama lebih dari satu jam.
Gua orangnya memang agak lasak dan gampang bosan. Jadi kalau filmnya ga bener-bener bagus, di menit ke 61 film itu, gua udah liat-liat jam. Ini film kapan sih siapnya???

Rasanya udah ga tahan aja pingin keluar dan lari-lari.
#lo anak umur berapa sih?

Makanya waktu tiba-tiba gua bilang ke dia kalo gua pingin nonton Galih dan Ratna, mungkin dia terkejut juga sih.
Kesambet apaaaaaaaa lah ini cewe.
:p

Akhirnya, jadi juga kami beli tiket dan pergi nonton.

Begitu gua masuk ke ruang bioskop, gua liat teater yang lagi nayangin film ini ga bener-bener penuh. Dan kebanyakan yang nonton udah agak ibu-ibu dan bapak-bapak. Ada sih anak-anak muda. Tapi masih lebih banyak yang tua nya.

Gua memang punya kebiasaan, kalo gua mau nonton film, dan memeng udah pasti bakalan nonton, gua ga bakalan iseng buka review-review di internet. Simply karena gua ga mau punya ekspektasi.

Kali ini juga sama. Gua nonton film ini tanpa liat review dan tanpa ekspektasi.

Plus fakta kalo ini film yang diadaptasi dari novel. Gua biasanya kalo nonton film yang di adaptasi dari novel, bakalan berakhir kecewa, karena gua selalu merasa kalo baca novel itu lebih greget aja.



Film ini bercerita tentang Galih dan Ratna.

Si Ratna adalah cewe yang "kota" banget. Dia terpaksa pindah ke Bogor karena papanya ada kerjaan ke luar negri. Jadi deh dia dititipin ke tantenya gitu. Gua liat sih dia sebenernya ga mau pindah ke Bogor.


Sedangkan si Galih ini cowo yang pinter banget dan terkenal agak "cupu" di sekolah. Dia sekolah mengandalkan beasiswa prestasi karena keadaan perekonomian keluarga mereka memang tergolong lemah.


Pertemuan mereka membuat keduanya saling penasaran satu sama lain.

Galih berasa kalo Ratna itu "beda", dan Ratna juga ngerasa kalo Galih itu "beda".

Sebenernya, waktu film ini di mulai, di bayangan gua, Ratna itu bakalan jadi cewe kota yang "membedakan" dirinya dari temen-temen yang lain. Rupanya bukan. Dia berbaur banget. 


Bahkan kenyataan kalo da suka sama Galih buat semua bayangan gua ke dia tentang cewe "kota" runtuh seketika. Gua langsung suka aja sama sosok Ratna yang di perankan oleh Sheryl Sheinafia ini.


Dia feminim, lembut, tapi ga manja.


Gua ga terlalu tahu film dan artis-artis sih. Tapi begitu selesai nonton film ini, gua langsung cari tau siapa yang meranin si Galih. Astaga.


Si Galih memang asli buat gua jatuh cinta.

Baper deeh..

Gua pernah nulis juga di salah satu tulisan gua sebelum-sebelumnya. Cowo itu ganteng atau enggak, biasanya tergantung tipe yang disukai sama siapa cewe yang ngeliat dia. Bisa aja cowo yang menurut temen gua ganteng, menurut gua biasa aja. Itu simply karena tipe cowo kesukaan kita beda.


Nah, si Galih ini keren banget.


#gua harap cowo gua ga baca ini.


Awalnya dia terlihat cupu dan kutu buku banget. Tapi begitu dikenal lebih deket, ternyata dia cowo yang punya pendirian dan rada bad boy-bad boy gitu. 


:D

Cara Galih nembak Ratna juga keren.
Beda banget dari cowo-cowo yang lain.

Penasaran??

Hahahha

Nonton gih..



Gua di sini nulis review film Galih dan Ratna sebagai seorang cewek yang berusia 19 tahun. So, gua ga bakalan banding-bandingin dengan film Gita Cinta dari SMA yang ditayangin tahun 1979.

(Hasil ngegoogle, gua tahun segituan mah belom lahir). 

Ada yang bilang kalo ending film ini ngegantung, dan berkesan ga selesai.

Yaaah..

Gua suka banget sama ending beginian. 
Buat gua, endingnya ga gantung kok.

Gua salah satu dari sekian banyak orang yang menganggap kalo ga semua kisah cinta memang harus di paksain buat jadi happy ending. Justru akhir yang realistis dan menggambarkan percintaan kehidupan SMA gini yang terasa bikin baper.

Rasanya real banget. Enggak di buat-buat. Malah ngebuat itu semua jadi terasa "dekat" dengan kehidupan kita.



Memang yang namanya kisah cinta di SMA itu jarang banget ada yang berhasil sampe nikah. Saat masa depan mulai memaksa kita buat mengambil langkah, kita mau kemana, mau kuliah dimana, atau mau kuliah apa, semuanya pasti bakalan beda.

Ada juga waktu dimana yang namanya pacaran ga cuma tentang "cinta", tapi tentang komitmen, menyatukan keluarga, keyakinan, dan masih banyak lagi.

Tapi walaupun kisah cinta di SMA biasanya ga bertahan, ga bisa di pungkiri kalo itu adalah kisah cinta yang paling menarik. Waktu dimana kita bisa suka sama orang tanpa terpengaruh keberadaan dan perbedaan keluarga, karir masa depan dll dll dll.
Malah, kisah cinta di SMA itu turut membentuk karakter kita sampe jadi sekarang.

Seperti Ratna yang akhirnya menemukan passion dan bakatnya setelah ketemu Galih.

Ada kalanya juga yang namanya cinta harus di lepaskan demi mengejar masa depan.

Yah, apa pun itu, intinya film ini wajib tonton deh. Gua nostalgia banget nontonnya. Jadi teringat masa-masa SMA dulu.


Bagaimana dengan kalian?
Apa kalian pada punya kisah cinta di SMA yang masih menjadi kenangan yang indah??



Mekar bersemi untaian kasih
Jumpa cinta pertama
Telah tertanam rindu dendam
Semakin dalam, Semakin kelam

Masa remaja penuhlah sudah
Menjauh dari angan Merapuh

Ini kucari celah bahagia
Di atas jalan nan penuh duri
Ku gapai-gapai kasih nan lurus
Engkau kini semakin jauh
Semakin jauh
Semakin jauh

Indah cinta berakhir duka
Mengalun sunyi dibuai mimpi

Masa remaja penuhlah sudah
Menjauh dari angan Merapuh

Salam, Felicia





19 comments :

  1. Wah jadi pingin nonton nih kayaknya seru kak hehehe.. gak sabar heuheu

    ReplyDelete
  2. aduhhh baper pengen nonton Fel, kisah cintaku cinta terpendam wkwkkw
    nggak berani ngomong hahaha.

    Salam kenal Fel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhahaa..
      Cinta pertama memang berkesan..
      Kebanyakan memang terpendam siih..
      :D

      Delete
  3. Replies
    1. Maaph bang..
      tapi gua dah nonton..
      :D

      Delete
  4. Lasak itu apa sih?
    Iyaaa ini katanya bagus. Tapi belum sempet nonton dan gatau sih bakalan sempet apa enggak. Lagi banyak film bagus soalnyaaa. Muahaha. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. lasak (Wikionary)
      1. Selalu ingin bergerak; tidak dapat tenang (diam)
      2. selalu ingin mengerjakan sesuatu.

      Lasak itu gabisa diem siih...
      -.-

      Iiiyaa..
      bulan ene banyak banget film bagus.
      Bingung mw nonton yang mana-mana dulu..

      Delete
    2. Oalaah. Berarti gue juga lasak kalo gitu. Hahaha. Tahunya pecicilan. \:p/ *ngacir

      Delete
  5. SMA saya... biasa aja.
    Kayaknya karena secara pribadi memang misfit dan jelek jadi nggak pernah pakai acara lirik-lirikan sama yang cowok HAHAHAHAHAHA.

    *jongkok di pojokan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. misfit itu nggak bisa melebur sama yang lain. kaum tersingkir :)))

      Delete
  6. Setelah Rangga dan Cinta, kini ada Galih dan Ratna. Eh, kebalik ya? Galih dan Ratna dulu bukan, sih? Maklum saya anak penghujung tahun 90-an.

    ReplyDelete
  7. Ya ampuuuun, seharian ini aku BW ke blogmu kok dibikin baper mulu yah hahahahayy :'D Tulisan kamu merasuk ke hati sih. Maafkan yaa aku curcol terus. :D

    Iya aku setuju, kisah cinta jaman SMA paling berkesan tapi jarang ada yang bisa bertahan. Contohnya aku. :"
    Karena gebetanku fokus studi untuk jadi dokter, dia malah menjauh. Trus aku sekarang udah nikah kadang masih baper sih kalo keinget dia huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uaaaaaaah..
      Memang mw fokus studi itu salah satu alasan paling klise buat mutusin hubungan..
      :D
      Rasanya manis pahit kalo diinget2 lagi..

      Delete
  8. openingnya penuh aura pamer sekali ya. "Gua dan cowok gua" :)))

    sempet pengin nonton film ini tapi gajadi gara2 anak SMA apaan yang punya brewok :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahha
      Gapapa lah skali2 pamer...

      Ada kok anak SMA yg punya brewok..
      :p

      Delete