Friday, 5 May 2017

Apakah Cemburu itu Tanda Cinta?


Akhir-akhir ini gua seringnya buat review film, review buku, dan hal-hal yang ga pribadi. Gua jadi tiba-tiba ngerasa, kalo ada yang kurang dari blog gua dengan tidak adanya artikel-artikel yg berbau pribadi lagi.

Ini personal blog kaan??
Memang sih, personal blog artinya kita bisa bebas mencurahkan apa saja. Namun, ada sesuatu yang kurang rasanya kalo gua ga "curcol" lagi disini.

Artikel ini bukan curcol kok. Ini hanyalah sebuah artikel biasa.

OK.
Kali ini gua bakal bahas tentang "Jealousy", atau "Kecemburuan".

Ada yang bilang kalo cemburu itu bukti rasa cinta.
"Kalo ga cemburu yah, berarti dia ga cinta sama lo."

Apakah menurut lo lo pada, rasa cemburu itu memang bukti cinta?
Dan kalo seseorang ga cemburu, itu artinya dia ga cinta, atau malah itu artinya dia memang percaya sama lo?

Cinta memang ga pernah jadi "sederhana". Baca lagi disini : Love Ain't Simple , dan "Till Death Do Us Part" is a BIG Deal.

Terlepas dari apakah cemburu itu baik atau buruk, dan benar atau salah,  adanya rasa cemburu menandakan kurangnya rasa percaya.
Pengertian cemburu menurut KBBI:
Cemburu adalah kecurigaan dan kekurangpercayaan.

Justru kalau kita merasakan rasa cemburu, itu bukannya menunjukkan cinta, namun memberitahukan kegelisahan dan rasa kurang percaya diri.
Banyak cowo, yang waktu cewenya cemburuan, malah sibuk membela diri.

Let me tell you guys, kalian memang perlu memberikan kepastian dan kebenaran, karena itu akan membantu dia agar bisa lebih percaya kepada kalian. Tapi, lebih dari itu, kalian juga harus mempertanyakan diri kalian sendiri, apa yang membuat cewe kalian itu punya rasa kurang percaya diri, selidiki bersama, dan selesaikan bersama dari akarnya.

Apakah kecemburuan merupakan bukti keegoisan?

Menurut gua sih iya, itu merupakan salah satu bukti keegoisan. Karena cemburu artinya menginginkan seseorang atau sesuatu hanya untuk diri kita sendiri. Sama halnya dengan keinginan untuk memonopoli seseorang.

“There is more self-love than love in jealousy”
—Francois Duc de La Rochefoucauld



Tapi jangan samain yang namanya "ga gampang cemburu" dan "bego" looh ya.

Misalnya gini, kalo cowo lo lagi ngobrol baik-baik sama temen cewenya didalam suatu kelompok. Terus, lo menahan diri untuk mengerti posisi dia dan fakta kalau mereka hanyalah teman.
Itu artinya lo cewe yang "ga gampang cemburu".

Sementara, misalnya lo adalah cowo yang punya pacar, lalu, lo sendiri udah liat kalo cewe lo itu suka deket sama cowo. Lo juga udah liat sendiri bagaimana dia dekat dengan cowo lain. Beberapa temen lo juga udah banyak yang bilang ke lo kalau cewe lo itu kedekatannya dengan cowo lain udah "melebihi batas pertemanan wajar".
Dan lo diem aja, coba mengerti, dan tetep ga bilang apa pun ke cewe lo.
Well,
Kalo gini sih sama aja dengan "bego".

Yah, minimal kita harus memastikannya ke orang yang bersangkutan.

Dari sudut pandang yang lain, rasa cemburu membuat kita banyak menuntut. Memang wajar sih kalo kita mau menghabiskan waktu dengan orang yang kita sayang. Tapi, ingat batas loh.

Orang itu tetap punya kehidupan pribadinya yang harus diperhatikan selain lo.
Misalnya, keluarganya, studinya, pekerjaanya, teman-temannya, tim basketnya, club nonton bola barengnya, bahkan mungkin peliharaanya.

Hehehe.




Apakah kecemburuan merupakan tanda kalau sudah saatnya mempertanyakan rasa cinta?

Menurut gua, kecemburuan yang tidak beralasan bisa jadi merupakan sebuah alasan yang tepat untuk mempertanyakan rasa cinta.

Namun, rasa curiga yang didasarkan kepada observasi yang tepat, dan dengan memastikannya kepada orang yang bersangkutan bisa jadi merupakan jawaban yang tepat.

Cinta itu diberikan cuma-cuma, tidak meminta balas, mencintai artinya memberikan hati dan mempercayai, dan cinta tidak mementingkan diri sendiri.

Terlebih lagi, cinta itu artinya saling mempercayai bukan??
Bukan hanya kita mempercayai dengan tulus, namun juga kita memastikan bahwa diri kita memang "pantas" untuk dipercayai, dengan cara menjaga kelakuan kita. Gimana kita mau cowo kita percaya sama kita kalau kitanya aja ga bener-bener jaga batas wajar dengan teman-teman pria kita?

Jadi, komunikasi itu penting. Tentukan batas-batas yang masih wajar.


Menurut kalian gimana?
Apakah cemburu itu tanda cinta?
Atau malah tanda bahwa sudah waktunya mempertanyakan rasa cinta?



There is no fear in love, but perfect love casts out fear. For fear has to do with punishment, and whoever fears has not been perfected in love.



Salam, Felicia

13 comments :

  1. lagi absen dalam dunia perasmaraan jadi bingung wkwk.

    kayaknya seseorang bisa cemburu karena membandingkan perlakuan si pacar ke orang lain dengan ke diri kita sendiri. kalo ngerasa ada yang 'melebihi batas wajar' ya jelas cemburu wkwk. yang jadi masalah adalah orang cemburu kadang terlalu gengsi untuk bilang kalo cemburu, akhirnya diem, mikir yg enggak2, suudzon, berantem, putus. Jadi, ya bener, komunikasi sih yang penting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa...
      komunikasi yang terpenting
      :D

      Delete
  2. Teargantung gimana dulu juga sih. Kadang ada yang emang nanya biasa eh dianya malah panik dan ngira kita cemburu. Cuman kalo udah yang lebay kayak dikit2 ditanyain baru sih aneh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang siih..
      harus dipilah juga masalah-masalah yang perlu dibicarain
      :D

      Delete
  3. Lho, berarti gue yang termasuk bego ya? Gue jarang ngerasain cemburu. Lu mau main sama siapa aja terserah. Siapa gue, cuma pacar doang? Kecuali gue orang tua lu. Begitu. Huhuhu.

    Cuma kalo udah ngerasa cemburu, bakal gue tahan-tahanin aja. Nggak mau nanya-nanya, takut berantem dan males ribut. Halah, pacar macam gue ini. Oh iya, gak punya pacar.

    ReplyDelete
  4. Gue selalu berpenapat kalau Cemburu indikasi cinta.Tapi cinta sejati bukan seberapa besar rasa cemburu yang kita miliki, tapi adalah seberapa besar keikhlasan kita melihat dia bahagia bersama orang lain. #TeamOrangyangnaksirpacarorang

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang iklas yaaah bang...
      #ikutansedih

      Delete
  5. Waduh, topiknya. Gue lupa kapan terakhir kali dicemburuin. :)

    Tapi dulu gue pernah tuh sama mantan zaman baru lulus SMA dicemburuin soal hobi. "Nulis mulu! Bales chat lama banget." Sedih sumpah. Sama hobi aja, dia segitunya. Gimana kalo gue menghabiskan waktu sama temen-temen, atau cewek laen. Mungkin karena dia gak bisa ngertiin gue, makanya putus yak. :(

    Semakin ke sini, pas pacaran gue lebih percaya diri dan ngasih kepercayaan ke pacar, sih. Haha. Udah capek sama persoalan kehidupan, males aja kalo berantem soal cemburu-cemburu atau sepele gitu. Paling kalo ngerasa gimana-gimana dan udah kesel sendiri, gue coba obrolin langsung. Intinya di komunikasi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua juga pernah ngerasain itu kok..
      Gua kan suka baca novel..
      jadinya, gua tiap malam pzt baca novel terus..
      datang deh si mantan cemburu karna dia bilang, gua lebih banyak baca novel drpd ngechat diaaa...
      -.-

      Omongin aja laah kalau ada apa2..

      Delete
  6. Wah, Kata penutupnya keren Fel. Cocok sama postingannya haha.

    Jujur saya nggk pernah pacaran. Tapi anehnya saya sering ngerasa cemburu, walaupun saya sadar bahwan sebenarnya dia belum menjadi milik saya. Cemburu itu aneh ya. Nggk mengenal status. Cemburu sama patah hati beda2 tipis sih, hahahh

    Satu lagi. Saya suka kalimat ini "Menurut gua, kecemburuan yang tidak beralasan bisa jadi merupakan sebuah alasan yang tepat untuk mempertanyakan rasa cinta." Thats true!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kita memang cinta, kita seharusnya ga ngerasa cemburu..
      dan kalau cemburu, itu artinya sbnrnya kt ga bnr-bnr cinta looh..
      karena cinta itu seharusnya perasaan yang tulus dan ga nuntut balas..
      ironi siih...
      karena banyak orang yang mengartikan kalau cemburu itu tanda cinta

      Delete
  7. Kalo menurut gw sih relatif bgt ya, masing2 pasangan yah masing2 case, kalo uda masing2 case ya suda pasti juga cara pandang mereka soal cemburu itu berbeda, jd kalo loe blg ironis sih lucu juga ya, dr yg w baca sih semua loe juga msh muda dan baru menjalani suatu hub tapi uda kek kakek nenek yg hub nya itu patut di acungi jempol. Soalny gw jg termasuk org yg pernah bbrp berhubungan asmara dgn bbrp org di waktu yg berbeda pastinya, putus nyambung juga pernah sih, nah mknya kesimpulan gw sih tergntung org yg menjalaninya aja. Belum tentu ntr loe jalani sama org yg berbeda pandangan loe tetap sama.Wkwkw sori nih cuma berpendapat.

    ReplyDelete