Tuesday, 12 September 2017

Bagaimana Agar Lebih Banyak Membaca Buku


Sebelum ini, gua baru aja nulis tentang manfaat baca novel. Akhir-akhir ini juga, gua entah kenapa jadi suka masukin foto-foto buku yang gua lagi baca dan terkadang quotes ke sosial media gua.


Sebenernya, gua awalnya suka baca kerena patah hati ( Baca selengkaptnya : disini ), tapi sekarang malah berakhir jatuh hati sama buku-buku yang gua baca.

He he he

Banyak yang tanyain, "Feli kok masih bisa aja sih baca buku gitu banyak. Padahal udah kerja sambil kuliah, belom lagi aktifitas-aktifitas yang lain".
Gua sih dengan polosnya bilang: "Buku yang gua baca skarang itu sama skali ga banyak."

Bener aja, sejak gua kuliah, jumlah buku yang gua baca dalam setahun nyusut banget. Kalo dulunya gua bisa sebulan baca habis dua sampe tiga buku, skarang palingan sebulan cuman satu.


Kenapa?

Karena dulu gua masih anak SMA yang pulang sekolah jam 2 siang.
Sekarang gua worker plus mahasiswa yang pulang kuliah kadang bisa jam 9 malam.

#alasan

So,

apa yang bakalan gua tulis di bawah bukan "Tips bisa banyak baca buku."
tetapi lebih kepada "Apa usaha yang gua lakuin supaya produktifitas membaca gua lebih baik lagi."

Let's start it all together.




Satu!


Punya alasan yang jelas untuk membaca.


Kalo dulunya kita membaca hanya supaya kita punya kerjaan dalam mengisi waktu luang, sekarang udah waktunya kita membaca untuk menjadi lebih baik.

Supaya kita banyak belajar dari pengalaman tokoh-tokoh yang udah kita baca, jadi makin dewasa setiap harinya, dan jadi tahu lebih banyak.



Dua!


Bacalah buku yang lo sukai.


Bacalah buku yang bakalan buat lo bela-belain ga tidur buat nyeselain baca buku itu. Baca buku yang membuat lo gasabar mau nunggu apa yang bakalan terjadi selanjutnya. Bahkan mungkin bakalan terbawa ke alam mimpi juga.

Hehehe

Ibaratnya, kalo lo mau cari pasangan, cari pasangan yang buat lo merasa "selalu ingin tahu" tentang dia. Selalu belajar lagi tentang karakter-karakternya.


Hubungannya apa cobak?
Hahhahaa

Disamping itu, kita bebas untuk berhenti membaca buku yang ga kita nikmati.

Biasanya kalo gua tetep maksa baca buku-buku yang gua udah gasuka dari chapter 1, gua bakalan berakhir males baca. Akhirnya, gua letakin aja bukunya ntah dmn.

Masalahnya, gua ga berusaha buat memulai buku lain lagi. Akibatnya, gua jadi ga prosuktif lagi bacanya.



Tiga!

Bawalah buku kemana saja.


Percaya deh, ini bener-bener membantu. Apalagi buat kita-kita yang sibuk lari kesana kemari seharian. Enaknya waktu membaca yah pada saat kita bosan. Misalnya waktu nunggu pesanan di KFC, atau nunggu dosen datang di kelas, atau waktu nunggu jemputan, dll dll dll.


Semua orang pasti benci nunggu. Gua juga benci banget nunggu. Tapi, kalau kita bisa pake waktu luang itu buat hal-hal berguna seperti membaca, pasti bakalan jadi lebih bermanfaat.

Dari pada kita kepoin instagram orang, atau stalking mantan, hehehe, terus akhirnya jadi galau sendiri, bagusan kita membaca aja kan?




Empat!

Pertimbangkan e-book.


Nah, ini untuk memudahkan kita melakukan hal ke-empat tadi. Kita tau kalo yang namanya buku, ada yang tebal dan ada yang tipis. Buat buku-buku seperti novel, bakalan banyak yang tebal-tebal. Agar memudahkan dan membuat segala sesuatu lebih efisien, boleh tuh di coba pake ebook.


Semacam apps yang di install di SmartPhone kita, atau device khusus seperti Kindle atau Mobi. Kita jadinya gausah bawa buku yang terlalu berat lagi, dan kita bahkan bisa bawa beratur-ratus buku kalau mau jalan-jalan ke tempat jauh.




Lima!



Biarkan Reading list kalian menumpuk.

Kalau dikatakan, "baca habis dulu satu buku, baru beli lagi", gua sih ga sepenuhnya setuju. Karena membiarkan daftar bacaan kita menumpuk adalah salah satu cara untuk terus punya target baca.

Kita bisa tetap keep track daftar bacaan kita di goodreads. Di sana, kita bisa masukin buku-buku apa aja yang udah kita baca, buku apa yang ingin kita baca, bahkan buku apa aja yang pingin kita beli.



Baca juga Aplikasi Favoritku



Jalan-jalanlah ke toko buku minimal sebulan sekali, lihat-lihat buku apa yang lo pinginin. Menurut gua, minimal satu atau dua buku satu bulan adalah jumlah yang pas buat kita baca.




“When I get a little money, I buy books. If any is left, I buy food and clothes.”
 — Erasmus



Yang terpenting!


Mulailah membaca.


Ga ada penjelasan panjang lebar buat yang satu ini. Intinya yaaaah...

Mulailah membaca!




There are worse crimes than burning books.

One of them is not reading them.

–Joseph Brodsky


Salam, Felicia

4 comments :

  1. wah hebat ni,
    banyak baca buku meski banyak kesibukan kuliah dan kerja, keren dah :)

    alasan yg pertama itu setuju bgt, harus ada alasan untuk baca buku. kalau ga punya ya bakalan ogah buat baca... dlm pikiran akan muncul pertanyaan "buat apa?" :D

    Kalau saya hanya pakai nomer 1 dan 2 itu udh lumayan bikin ketagihan membaca, hehe klo bawa buku itu kadang2 aja tergantung tujuan saya mau kmana dlu :D

    ReplyDelete
  2. Tahun ini gue justru meningkat. Udah sekitar 20-an buku yang gue baca habis tahun ini. Hehe. Ya, kira-kira berarti sebulan gue baca dua buku. Kebetulan emang lagi freelance, sih. Jadi waktu luangnya pun banyak banget.

    Setuju yang bawa buku ketika bepergian. Lumayan waktunya nggak kepakai cuma buat maenan ponsel pas lagi nunggu gitu. Nah, buku kumpulan puisi, cerita pendek, atau fiksi mini cocok menurut gue. Kalau novel, ya enaknya pas di rumah dan betul-betul santai. :D

    ReplyDelete
  3. Setelah kemarin itu sempat vakum baca buku 1 - 2 bulan sekarang Alhamdulillah mulai semangat lagi bacanya. Target baca di Goodreads sih sepertinya sebentar lagi bakal kelar.

    Btw, kalau aku sih biar semangat baca buku ya dipaksain. Kalau lagi malas, ya baca buku yang enteng remeh temeh aja. Yang penting ngumpulin semangat dulu. Kalau semangatnya udah ada, baru deh baca buku yang topiknya rada berat, yang jelas yang sesuai minat kita. 😀

    ReplyDelete
  4. Wah, sekarang malah nggak pernah beli novel lagi sejak kuliah. Yang dibaca juga textbook terus, sama jurnal ilmiah. Itu pun nggak sering. Waktu luang di bus malah dipake buat tidur. :D

    ReplyDelete